7 Cara Membaca Puisi Yang Baik Dan Benar.

Cara Membaca Puisi Yang Baik Dan Benar_ Puisi merupakan sebuah karya sastra berwujud tulisan yang didalamnya terkandung irama, rima, ritma, dan lirik setiap baitnya yang indah. Umumnya pengertian puisi tersebut juga mengungkapkan perasaan penyair yang dikemas dengan bahasa imajinatif untuk menambahkan kualitas estetis pada makna semantis.

Karya sastra puisi mempunyai berbagai pengertian atau definisi. Ada bermacam definisi yang dikemukakan oleh para ahli yang sala satunya yaitu, Herman J. Waluyo yang menyatakan bahwa, puisi yaitu suatu karya sastra yang mengungkapkan pikiran dan perasaan si penyair dengan cara imajinatif dan disusun dengan mengonsentrasikan semua kekuatan bahasa dalam pengonsentrasikan sebuah struktur fisik dan batinnya.

Dari tahun 90an sampi sekarang ini baca puisi sangat sering diperlomabakan dari berbagai ajang, terbukti dalam lomba baca puisi banyak sekali yang antusias untuk membaca puisi dan juga termasuk ajang yang di nanti – nanti terutama bagi penyuka seni sastra.

Dalam membaca puisi bilah ingin dikatakan berhasil, tidak hanya dengan kata - kata atau penulisanya yang baik dan menarik, tetapi bagaimana cara pembaca bisa menarik dan mampu membuat pendengar benar – benar merasakan ruh dari puisi tersebut. Maka dari itu untuk membaca puisi diperlukan latihan dan mengetahui tentang cara – cara bagaimana membaca puisi yang baik dan benar.

7 Cara Membaca Puisi Yang Baik Dan Benar. 

1. Kejelasan dalam artikulasi dan intonasi yang tepat
Artikulasi adalah cara pengucapan suatu kata atau kalimat yang dilakukan dengan jelas oleh mulut artinya suara kita dalam membaca suatu puisi harus jelas, misalnya dalam huru – huruf fokal harus jelas sehingga puisi akan terdengar diaudiens dengan baik.

Sedangkan Intonasi sendiri yaitu, tinggi rendahnya nada pada kalimat yang memberikan penekanan pada kata – kata tertentu, seperti penakanan nada, penekanan dinamik serta penekanan tempo yang tepat. Jadi dalam membaca puisi artikulasi dan intonasi haru tepat agar kalimat puisi yang kita baca menjadi lebih jelas sehingga terdengar begitu nyata ditelinga para pendengar.

2. Ketepatan Ekspresi Atau Mimik
Ekspresi adalah suatu penjiwaan terhadap perasaan kita pada saat sedang membaca puisi, sedangkan mimik sendiri adalah raut wajah atau gerak muka yang menggambarkan isi dalam puisi. Keduanya sangat berperang penting dan termasuk unsur pendungkung pada saat membawakan sebuah karya puisi. Semuah pembaca dituntut untuk bisa dapat menyesuaikan ekspresi dan mimik wajah terhadap isi yang tekandung dalam puisi tersebut.

Pada saat puisi yang dibawa mempunyai tema atau menceritakan suasan yang sedih makan anda harus memperlihatkan ekspresi dan mimik yang sedih, begitupun sebaliknya jika puisi yang dibawakan memiliki tema gembira maka yang harus diperlihatkan mimik wajah yang gembira atau senang.

Semuahnya bisa disesuaikan tergantung isi yang terkandung dalam puisi. Kedengaranya memang mudah tapi hal ini butuh latihan berkali – kali, untuk bisa dipahami karena hal ini sangat berperang pentig pada saat membaca puisi apa lagi pada saat didepan umum arau diajang perlombaan.

3. Menggunakan Gerak Tubuh Yang Tepat 
Gerak tubuh juga tidak kalah penting sperti ekspresi dan mimik wajah yang telah dibahas sebelumnya. Saat membaca puisi gerak tubuh harus sesuai dengan irama, suasana pada saat membaca puisi.

Contohya itu seperti, ketika isi dalam puisi menceritakan tentang perjuangan maka gerak tubuh harus kelihatan tegas, tegak sperti mengkepak telapak tangan dan telihat seperti sosok pemimpin. Sehingga penonton atau pendengar bisa terbawa suasana pada saat anda sedang membaca puisi. Maka dari itu gerak tubuh harus dipikirkan terlebih dahulu sebelum memulai membaca puisi, agar bisa tampil sempurnah dan berhasil.

4. Menguasai Arena Panggung 
Selanjutnya adalah menguasai panggung, guna menghilangkan terjadinya demam panggung. Demam panggung disini maksudya ialah ketika anda sedang membaca puisi anda tidak dapat menguasai keadaan panggung, bisa menyebabkan loss kontrol atau tidak bisa berkata – kata dan hanya bisa diam pada saat didepan umum, maupun pada saat didepan kelas.

Tentu itu sangat berbahaya, dan bisa membuat anda terlihat malu. Untuk itu diperlukan latihan supaya tidak terjadi hal demikian. Caranya agar anda bisa menguasai panggung, sering – seringlah latihan didepan teman – teman kalau diadakan didalam kelas tapi klau seandainya didepan umum atau didepan orang banyak, maka sesering mungkin latihan baca puisi ditempat terbuka.

Agar anda bisa terbiasa dan bisa menguasai panggung dengan baik, serta mengantisipasi terjadinya demam panggung, maka yakin dan percaya anda akan berhasil dalam membacakan puisi dengan benar dan baik.

5. Kelancaran Dan Kecepatan 
Dalam Membaca Puisi. Kelancaran dan kecepatan sangat berpengaruh dalam pendengaran pada saat menikmati puisi yang dibawakan oleh pembaca puisi. Kedua hal ini harus benar – benar dipelajari dan dicermati dengan baik agar pendengar dapat menikmati puisi yang didengar. Kelancaran dalam membaca puisi tidak lepas dari latihan, karena hanya dengan latihan anda bisa mendapatkan kelancaran dengan baik.

Selain kelancaran, kecepatan juga harus diperhatikan pada saat membaca puisi, apabila kecepatan membaca puisi secara terburu – buru maka pendengar akan sulit memahahi isi puisi dan jika terlalu lambat juga akan membuat pendengar malas sertah jenuh. Maka dari itu perhatikan kelancaran dan kecepatan dalam membaca puisi.

6. Mengatur Pernapasan 
Diperlukan juga dalam membaca puisi ialah mengatur nafas anda. Nafas yang dimaksud disini ialah cara anda mengtur nafas panjang, pendek dan datar pada saat membaca puisi. Karena napas ada kaitanya dengan nada atau vokal pada saat membaca puisi. ketika dapat mengatur pernafasan dengan baik maka vocal yang keluar atau suara yang keluar akan terdengan jelas .

Selain itu pernafasan juga digunakan untuk situasi dalam isi yang terkandung dalam puisi. seperti ketika isi kandungan dalam puisi berceritah tentang kesedihan maka disitu nafas harus kendengara terengah - engah seakan – akan anda merasa tersiksa dan terbebani. Jadi disini pernapasan dugunakan sesui dengan puisi yang akan anda gunakan.

7. Memahami Makna Puisi. 
Yang terakhir adalah memahami makna puisi. membaca puisi jangan hanya sekedar baca tapi harus memahami makna dari isi puisi tersebut. Walaupun anda menguasai ekspresi, mimik, vokal, artikulasi dan intonasi yang baik, tapi anda tidak memahami makna dari isi puisi, maka anda belum bisa dikatakan sempurnah dala membaca puisi.

Sudah kita ketahui bahwa dalam sebuah puisi memiliki makna berlapis dan bersifat subjektif. Makna berlapis ini maksudya adalah setiap puisi dalam satu katanya, kemungkinan memiliki makna yang jauh dari makna yang sebenarnya.

Untuk itu diperlukan anda memahami makna suatu puisi dengan cara menganalisis makna dari suatu puisi itu sendiri. Terdapat beberapa hal yang menjadi pertimbangan dalam menganalisis puisi, seperti anda harus mengetahui latar belakang dari penulis dan pada saat puisi itu diciptakan. Karena memahami puisi adalah kunci utama meraih kesuksesan dalam membacakan dalam sebuah puisi.

Demikian 7 cara agar anda bisa membaca puisi dengan baik dan benar di berbagai pentas atau diberbagai ajang perlombaan. Semoga bermanfaat dan penulis beharap kita bisa bersama - sama terus membudidayakan puisi karena itu termasuk dari sastra negeri kita.

0 Response to "7 Cara Membaca Puisi Yang Baik Dan Benar. "

Post a Comment

Silahkan berkomentar jika masih ada yang kurang jelas atau jika hendak memberi saran dan kritik
Admin: WA: 0852 1537 5248

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel