Thursday, 7 March 2019

Cara Menata Tempat Duduk Siswa Agar Pembelajaran Efektif dan Menyenangkan

Cara Menata Tempat Duduk Siswa Agar Pembejalaran Efektif dan Menyenangkan_ Tahukah anda bawah ketercapaian tujuan pembelajaran dalam Proses belajar mengajar di kelas juga sangat dipengaruhi oleh Penataan Ruang Kelas Yang Kondusif Dan Menyenangkan.

Susunan Bangku Kelas yang Bagus pastinya akan membuat siswa merasa nyaman dan senang mengikuti pembelajaran di kelas, Satu hal yang mesti kita ketahui adalah dalam pembelajaran terkadang seorang guru menerapkan metode, model, teknik dan strategi pembelajaran yang pastinya membutuhkan pola tempat duduk yang berbeda pula agar pembelajaran yang berlangsung bisa tercapai maksimal.

Namun dalam menyusun denah tempat duduk di kelas ada beberapa kriteria penataan ruangan kelas yang mesti dipahami, agar pola-pola tataan tempat duduk bisa berbanding lurus dengan tingkat keefektifan tercapainya tujuan pembelajaran dan pembelajaran bisa terasa menyenagkan bagi siswa.

A. Kriteria dalam Menata Tempat Duduk Siswa Agar Pembejalaran Efektif dan Menyenangkan

1. Memudahkan Mobilitasis Siswa
Mobilitas adalah kemudahan yang didapatkan siswa untuk bergerak dari suatu tempat ke tempat lain, jadi dalam menyusun pola tempat duduk adalah hal yang sangat penting untuk memerhatikan apakah pola tempat duduk yang dibuat bisa memberikan keleluasaan bagi siswa untuk bergerak dari suatu tempat ke tempat lain.

Walaupun tataan ruang sudah dibuat kreatif dan semenarik mungkin namun karena subtansi utamanya yakni kenyamanan dan kemudahan siswa tidak bisa terpenuhi maka hal tersebut juga akan berbanding terbalik dengan tujuan utama proses pembelajaran yang menghendaki supaya bisa merasa nyaman dan pembelajaran juga bisa berlangdung secara efektif.

2. Memudahkan Aksesbilitas Siswa
Aksesbilitas adalah kemudahan atau keleluasaan siswa dalam mengakses sumber dan alat bantu belajar, bisa jadi siswa sudah bisa bergerak kesana-sini namun pola kelas yang masih kurang maksimal sehingga menghmabat siswa dalam mengakses beberapa sumber dan alat bantu belajar.

Misalnya saja aksesbilitas siswa dalam mengakses rak buku, media-media pembelajara, pojok baca dll semua hal tersebut harus diperhatikan. Jadi bukan hanya proses belajar yang dimaksimalkan akan tetapi juga kemudahan dalam mengakses sumber-sumber belajar juga harus di maksimalkan.

3. Memudahkan Interaksi antara Siswa dengan Siswa dan Siswa dengan Guru
Kritetria selanjutnya yang perlu diperhatikan dalam penataan ruang kelas yang efektif dan menyengankan adalah pola mengacak tempat duduk siswa bisa memudahkan siswa dalam berinteraksi dengan siswa lain dan memudahkan siswa berinterkasi dengan gurunya.

Interkasi antara siswa dan siswa serta interaksi antara siswa dan guru merupakan komponen kecerdasan afektif bagi siswa (kemampuan sosial), sehingga jangan pernah mengabaikan bagaimana memebri kemudahan bagi siswa sehingga mudah melakukan interkasi.

Ruangan kelas yang dirancang untuk memudahkan siswa untuk saling berinteraski akan berperan besar dalam meningkatkakan kemampuan sosial siswa (kecerdasan sosial) dan akan menjadi bagian dari karakter siswa yang sosialis dan mudah bergaul nantinya.

4. Memudahkan dalam Menciptakan Variasi dalam pembelajaran
Terakhir, Menata Tempat Duduk Siswa Agar Pembejaran Efektif dan Menyenangkan, sebaiknya juga mempertimbangkan bagaimana pola tempat duduk atau denah kelas yang dirancang tersebut bisa memudahkan guru dalam melaksanakan atau menerapkan variasi dalam pembelajaran, misalnya saja berdiskusi, presentasi, demonstrasi dll.

Cara Menata Tempat Duduk Siswa Agar Pembelajaran Efektif dan Menyenangkan, juga harus mempertimbangkan faktor siswa yang akan mengikuti pembelajaran berikut beberapa tipsnya

1. Siswa yang lambat belajar duduk di bagian depan atau dekat dengan guru
Menata tempat duduk juga harus memperimbangkan kemampuan siswa dalam menangkap pembelajaran, jadi usahakan tatan kelas memudahkan siswa yang lambat belajar lebih mudah untuk mendengar, melihat materi pelajaran yang disampaikan\\

Siswa-Siswa yang lambat belajar sebaiknya duduk di bagian depan atau dekat dengan guru agar mereka bisa lebih mudah mendengar berbagai penjelasan dari guru. Hal ini bertujuan untuk meminimalisir keterlambatan siswa tersebut dalam memahami pelajaran ketimbang temannya yang lain.

2. Siswa yang pintar duduk berdampingan dengan siswa yang kurang pintar
Sejatinya tidak ada siswa yang bodoh, yang ada adalah ada siswa yang lambat dalam memahami pelajaran dan ada siswa yang cepat dalam memahami pelajaran, jadi pola tataan tuang kelas atau tempat duduk siswa juga harus memerhatikan kemudahan siswa untuk saling bekerjasama dan saling membantu.

Sebaiknya Siswa yang pintar duduk berdampingan dengan siswa yang kurang pintar, agar siswa yang pintar tersebut bisa membantu temannya yang lambat paham, juga bisa menjadi motivasi untuk pribadi siswa yang kurang pintar tersebut untuk belajar agar bisa menjadi berprestasi dengan siswa/teman duduknya yang pintar.

Cara Menata Pola atau denah tempak duduk siswa sesuai dengan kebutuhan pembelajaran

1. Pola atau denah tempak duduk siswa berbentuk huruf U

sumber:http://www.aditriasmara.com
Pola tempat duduk yang berbentuk huruf U sangat efektif untuk meminimalisir siswa yang tidak memerahtikan penjelasan guru. Dengan menerapkan model kursi U di kelas guru dapat memerhatikan aktivitas siswanya. Beda halnya dengan mode kurus traditional yang disusun bersusun yang memduhkan siswa untuk bersembunyi, bermain-main atau tidur di dalam kelas karena bisa bersembunyi dibalik kursi temannya.

Denah tempat duduk siswa berbentuk huruf U juga memudahkan guru untuk berkeling di hadapan siswa dan di belakang siswanya. Pola tempat duduk dengan model U kemungkinan besar mampu memicu keaktifan siswa dalam proses pembelajaran.

2. Pola Tempat duduk siswa berbentuk persegi🔁

sumber:gurusd.id
Pola tempat duduk berbentuk rectangular (segi empat) sangat cocok untuk tipe pembelajaran dikusi kelompok atau kerja kelompok. Dalam keterampilan berpikir tingkat tinggi beberapa komponennya bisa tercapai dengan model tempat duduk rectangular (segi empat).

Kerja kelompok dengan mode tempat duduk rectangular dapat memudahkan siswa untuk berkomunikasi sehingga bisa memunculkan kemampuan berkomunikasi siswa (comunicationg skills), dapat memudahkan siswa untuk bekerjasama sehingga dapat memunculkan kemampuan berkolaborasi siswa (colaboration skills)

3. Pola Tempat Duduk Siswa berbentuk Parallel (Sejajar)


Pola tempat duduk Parallel (sejajar) adalah pola tempat duduk yang sudah sangat lazim ditemui di sekolah-sekolah. Kekurangan pola tempat duduk ini adalah ada beberapa titik yang tidak bisa dilihat oleh guru, misalnya saja siswa yang duduk di bangku belakang dan duduk dibelakang temannya.

Namun mode tempat duduk parallel juga memiliki kelebiha, misalnya siswa bisa melihat secara horizontal pada gurunya yang tepat berada di depannya.

Sebenarnya masih ada banyak pola tempat duduk, namun intinya pola tempat duduk sebaiknya disesuaikan dengan kebutuhan belajar siswa agar pembelajaran bisa berlangsung menyenangkan namun tetap efektif.

Demikianlah artikel tentang Cara Menata Tempat Duduk Siswa Agar Pembelajaran Efektif dan Menyenangkan, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda

Silahkan berkomentar jika masih ada yang kurang jelas atau jika hendak memberi saran dan kritik
Admin: WA: 0852 1537 5248
EmoticonEmoticon