Tuesday, 8 March 2016

PERENCANAAN PEMBELAJARAN


PERENCANAAN PEMBELAJARAN 

A. Perencanaan Guru
perencanaan yang matang sangat penting untuk guru memulai pembelajaran karena membantu menyederhanakan tugas kompleks mengajar. Arti dari perencanaan itu sendiri adalah konsep perencanaan yang sederhana yang ditulis di atas kertas atau rencana tertulis, proses abstrak yang mencakup semua keputusan guru ketika meraka akan mengajar. Perencanaan sebagai dokumen tertulis yang mencakup tujuan, topik, prosedur dan banyak lagi. Sehingga guru benar-benar telah memastikan dirinya siap dalam mengajar sesuai rencana yang telah dibuatnya. Perencanaa di buat agar pembelajaran efektif, perencanaan memperhitungkan lingkungan kelas, kekuatan sosial, dan latar belakang budaya siswa dan intelektual, harapan dan kenyakinan mereka, serta konten, tujuan dan kegiatan belajar.
B. Fungsi Perencanaan
Dalam membuat perencanaan guru terkadang membuat perencanaan sangat bervariasi. Untuk memahami ini, mari kita lihat peran perencanaan dalam proses mengajar. Tiga fungsi utama yaitu : 
a.       Keamanan Emosional
Perencanaan membantu mengurangi kecemasan guru dengan membuat kelas lebih teratur dan dapat diprediksi. Dengan perencanaan yang cermat guru tahu persis apa yang akan dilakukan dan mengikuti langkah demi langkah setiap perencanaan. Membantu memandu perintah apa yang akan diberikan guru kepada siswa. Sehingga dia tidak perlu cemas dengan apa yang akan mereka lakukan dalam proses pembelajaran.
b.      Organisasi
Perencanaan juga melayani fungsi yang sangat praktis yaitu untuk membantu guru mengatur pekerjaan mereka. Organisasi baik dalam membantu memanajemen kelas dan pengajaran. Saat mereka merencanakan, guru mengidentifikasi topik, membuat keputusan mengenai kegiatan belajar dan mengumpulkan bahan-bahan yang dibutuhkan.
Peningkatan organisasi juga dapat menguntungkan pada siswa. Dalam satu bidang studi, dengan perencanaan yang baik siswa diajarkan sesuai dengan yang direncanakan yang menghabiskan sedikit waktu dalam satu kegiatan.
c.       Refleksi
Refleksi melibatkan pengajuan pertanyaan kepada diri sendiri tentang pengajaran. Pertanyaan dasar dan komprehensif selama refleksi, adalah apa yang saya lakukan dan mengapa ?. Maka Refleksi adalah penilaian kebutuhan individu dan pengamatan diri atau kepuasan dengan keefektifan.  (Valverde,1982,p.86).
Refleksi guru selalu memikirkan tentang pengajaran mereka dan berefekn pada pembelajaran siswa. Melalui refleksi, guru membuat perubahan penting dalam perencanaan, yang pada akhirnya dapat meningkatkan pengajarannya.
C. Prasyarat Untuk Perencanaan Yang Efektif
Perencanaan yang efektif memerlukan setidaknya tiga jenis dari pengetahuan guru :
1.    Pengetahuan tentang isi materi.
Agar efektif, guru harus benar-benar memahami isi dari pengajaran mereka. Pengetahuan tentang konten memiliki implikasi penting untuk perencanaan karena guru tidak akan menjadi ahli dalam setiap topik yang mereka ajarkan karena mereka membatasi instruksi mereka dan hanya topik-topik yang mereka kenal dengan baik.
2.    Pengetahuan yang mendidik
Pengetahuan tentang isi materi saja tidak cukup, guru juga harus memiliki pengetahuan tentang mendidik atau pengetahuan tentang cara untuk menunjukkan topik untuk pelajar, ditambah pemahaman tentang apa yang membuat topik sulit atau mudah bagi mereka untuk belajar.
3.    Pengetahuan dari peserta didik dan pembelajaran.
Agar efektif guru harus mengetahui faktor-faktor ketika mereka berencana. Seperti contoh, Ron mengerti bahwa siswa kelas enam bisa mendapatkan ide-ide abstrak, seperti yang kita lakukan dengan panas dan molekul tetapi harus tersambung ke suatu yang konkret jika mereka benar-benar memahaminya. "mereka mengharapkan tidak begitu sulit dan membosankan." dia mengambil kedua perkembangan siswa dan harapan mereka ke rekening seperti yang direncanakan. Keinginannya untuk membantu mereka merasa "pintar" dengan membuat unit menantang namun praktis menunjukkan bahwa ia menyadari nya motivasi siswa dan self-efficacy dan ia sadar direncanakan untuk mereka. Akhirnya, dengan menggunakan pretest untuk mendapatkan informasi tentang pemahaman mereka saat ini dan dengan mengakui sifat sosial pembelajaran, sebagaimana dibuktikan oleh, "kami memiliki banyak diskusi, dan mereka benar-benar mendapatkan ke dalamnya", ia menunjukkan wawasan faktor sosial yang berpengaruh belajar. Perencanaan nya student centered. Sebaliknya, perencanaan Mai adalah lebih banyak konten berpusat. Dia memiliki tujuan khusus ia ingin siswa untuk bertemu, dan tujuan ini didasarkan pada kurikulum yang ditetapkan.
D. DOMAIN PENGAJARAN
Apa yang semua guru usahakan ketika melakukan perencanaan pengajaran ? kita mencoba untuk membuat siswa kami berfikir lebih luas, atau apakah kita mencoba untuk mengubah cara mereka berpikir tentang dunia? bagaimana dengan sikap dan nilai-nilai. Bagaimana bisa menjadi pelajaran bagi kita mempengaruhi cara siswa kami merasa tentang diri mereka sendiri dan orang lain orang? apa yang seharusnya menjadi peran instruksi kami dalam mengubah cara tubuh siswa kami mengembangkan? jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini dapat ditemukan di tiga wilayah atau domain pembelajaran kognitif, afektif, dan psikomotor.
Dari contoh introductor, Anda dapat melihat bahwa Ron dan Mai ingin siswa mereka untuk memahami panas dan ekspansi dan pecahan dan desimal, masing-masing. Ini adalah tujuan dalam domain kognitif, tetapi Ron dan Mai memiliki tujuan lain juga. Ron prihatin dengan reaksi yang merugikan siswa untuk ilmu pengetahuan, dan Mai ingin membantu siswa mengatasi ketakutan mereka - tujuan dalam domain afektif. Guru di kelas-kelas yang lebih rendah dalam bidang kinerja seperti pendidikan jasmani juga memiliki tujuan yang terkait dengan siswanya pembangunan fisik. Maskapai Apakah tujuan dalam domain psikomotorik.
E. DOMAIN KOGNITIF
Kebanyakan tujuan dan hasil yang muncul di negara bagian, kabupaten, dan panduan kurikulum sekolah berada dalam domain kognitif, yang berfokus pada pengetahuan dan pemahaman tentang fakta, konsep, prinsip, aturan, keterampilan, dan pemecahan masalah. Ini adalah dimensi intelektual sekolah.
Mari kita lihat lagi di RPP Mai Ling. Dia memiliki dua tujuan keduanya berhubungan dengan mengkonversi pecahan ke desimal tetapi cukup berbeda dalam apa yang mereka inginkan untuk siswa. Hal yang sama berlaku untuk hampir semua tujuan. Misalnya, pelajaran yang berfokus pada kata sifat bisa memiliki salah satu atau semua tujuan .
Menanggapi variasi dalam tingkat tujuan. Para peneliti mengembangkan sistem untuk klasifikasi mereka (B. Bloom, Englehart, Furst, Hill. & Krathwohl, 1956). Hasil dari upaya ini sangat terkenal di pendidikan yang sering disebut sebagai taxonomi.Taksonomi Bloom adalah sistem klasifikasi yang dikembangkan untuk membantu guru berpikir tentang tujuan yamg mereka tulis, pertanyaan-pertanyaan yang mereka tanyakan, dan penilaian mereka siapkan. Ini memiliki enam tingkat mulai dari memori untuk operasi yang lebih tinggi. Bloom.
F. BIDANG AFEKTIF
Domain afektif berfokus pada pengajaran sikap dan nilai-nilai dan pengembangan pertumbuhan pribadi dan emosional siswa. Pedoman prinsip di balik domain afektif adalah internalisasi, atau sejauh mana sikap atau nilai telah dimasukkan ke dalam siswa keseluruhan struktur nilai. Kadang-kadang, guru secara khusus akan menargetkan domain afektif dalam pelajaran mereka.
Guru yang efektif juga menggunakan tujuan afektif untuk meningkatkan pertumbuhan pribadi dan emosional siswa. Dengan menciptakan lingkungan belajar yang aman dan mengasuh, guru menangani kebutuhan Maslow keselamatan, milik, dan harga diri dan membantu siswa mengembangkan perasaan indutry ketika mereka belajar konten yang spesifik.
Guru yang efektif menyadari peran penting sikap siswa bermain dalam proses belajar mengajar, dan mereka mempertimbangkan tujuan afektif ketika mereka berencana. Taksonomi menggarisbawahi pentingnya menjaga dimensi afektif pembelajaran dalam pikiran ketika guru merencanakan dan mengajarkan pelajaran mereka.
G. BIDANG PSIKOMOTOR
Bidang Psikomotor  berfokus pada pengembangan kemampuan fisik dan keterampilan siswa. Domain psikomotor secara historis menerima penekanan paling resmi dari tiga di bidang lain selain pendidikan jasmani dan taksonomi di bidang ini tidak dikembangkan sampai tahun 1970-an (Harrow, 1972; Simpson, 1972).
tabel 11.2Levels, hasil dan contoh dalam domain afektif
Tingkat
Hasil
Contoh
Menerima
Apakah bersedia untuk mendengarkan, membuka pikiran
Perhatian yang lebih di kelas sains


Menjawab
Menunjukkan perilaku baru, keterlibatan relawan
Relawan jawaban, mengajukan pertanyaan
Menilai
Tampilkan komitmen, mempertahankan keterlibatan
Membaca maju dalam teks, jam tangan program berorientasi ilmu di televisi


Pengorganisasian
nilai baru terintegrasi ke struktur pribadi
Memilih untuk mengambil 4 tahun ilmu di sekolah tinggi karena minat dalam sains


Karakterisasi deng an nilai
Keuntungan terbuka, film, dan komitmen panjang untuk rentang nilai
Memilih cabang ilmu sebagai bidang karir


Meskipun demikian, sekolah meningkatkan penekanan pada perkembangan fisik dalam pengalaman belajar yang lebih dini sebagaimana perannya dalam seluruhperkembangan menjadi dimengerti lebih baik. Sebagai contoh, anak TK berlatih mengikat sepatu mereka, dan ruang kelas selalu mempunyai orang-orangan yang jasnya mereka kancing atau melepaskan kancingnya. Dalam usia sekolah yang lebih dini, kemampuan untuk mendalangi secara fisik sebuah pensil dinilai sebagai bentuk kesediaan seorang anak dalam menulis. Selain itu, ilmu pengetahuan penggunaan peralatan seperti mikroskop dan keseimbangan, beberapa kursus matematika mewajibkan konstruksi dengan kompas dan penggaris, pemrosesan kata dan pelatihan mengemudi mewajibkan kemampuan fisik, dan pemindahan mesin yang baik sangat dekat dengan seni dan musik.Hal tersebut berkaitan dengan kegiatan dalam aspek psikomotor.

Hasil
Contoh

Respon tidak disengaja
Mengedipkan mata, reaksi otomatis

Pergerakan intrinsik, kombinasi gerakan refleks
Makan, lari, meraba-raba benda

Pergerakan yang disertai interpretasi rangsangan
Berjalan dengan menggunakan bandol simetrik, lompat  tali, menulis p dan q

ketahanan, kekuatan, keluwesan, ketangkasan
Mengangkat, menyentuh jari kaki, bersepeda jauh

Efisiensi dari pergerakan pekerjaan yang rumit
Memukul bole tennis, menari jazz

Komunikasi melalui pergerakan fisik, bahasa tubuh
Kesenangan, otoritas, kehangatan, dan perasaan hati lainnya yang ditunjukkan melalui bahasa tubuh.

Tabel 11.3 menunjukkan deskripsi dan ilustrasi taksonomi psikomotor dengan menggunakan struktur rancangan Harrow <1972>
Aspek psikomotor menyediakan gambaran lengkap yang lebih banyak lagi bagi para guru mengenai siswa mereka sebagai wujud membangun generasi penerus. Serta untuk membantu para siswa agar berkembang baik secara kognitif maupun afektif, para guru juga menginginkan siswa mereka agar tumbuh sehat. Pada wilayah yang kemampuan fisiknya kemungkinan terbelakang, pemahaman terhadap taksonomi psikomotor dapat membantu para guru dalam memutuskan perencanaan.
Dalam hal ini, kita mempertimbangkan fungsi dari rancangan yang tersedia, prasyarat rancangan yang efektif, dan bidang yang berbeda dimana rancangan tersebut berlangsung. Sekarang kita fokus pada proses rancangan yang aktual.
Keterkaitan Ruang Kelas
Penggunaan Taksonomi dalam Pengajaran
1.    Pertimbangkan dengan baik level dari instruksi anda. Berusahalah untuk fokus pada tujuan anda dengan aktivitas yang berguna untuk mendorong pemikiran siswa.
·         Seorang guru kelas 4 memberi komentar setelah memberikan kuis tentang bagian-bagian tubuh, “saya memberikan mereka sebuah gambar dan meminta mereka untuk mengidentifikasi bagian pada gambar tersebut. Itu lebih baik daripada meminta mereka untuk menghafal artinya.”
·         Pada pelajaran geografi, guru menginginkan siswanya untuk mengerti bagaiman iklim dipenmgaruhi olejh interaksi dari sejumlah variabel. Guru tersebut melakukannya dengan memberikan siswanya sebuah peta tentang samudra yang fiktif yang dilengkapi dengan garis bujur, garis lintang, topografi, dan arah angin. Kemudian guru tersebut memberikan instruksi seputar kesimpulan yang siswanya bisa buat mengenai iklim samudra tersebut.
2.    Rencanakan dengan jelas tujuan dalam bidang afektif yang selaras dengan bidang psikomotor.
·         Seorang guru fisika merancang presentasi tentang masalah vektor yang mula-mula membahas seputar pemain bola yang menendang bola lalu kembali membahas masalah vektor tersebut. “Saya menginginkan mereka memahami bahwa vektor diaplikasikan  pada tempat dimana mereka berada.”
·         Seorang guru musik tidak suka musik Rock berencana untuk memulai jenis musik berbeda dengan lagu oleh bintang Rock terkemuka. “Siswa menjiwai yang klasik sesekali  ketika mereka menyadari bahwa banyak bintang Rock yang awalnya mendapatkan ide dari yang klasik itu,” tulisnya.
Rancangan Pendekatan
Pada kebanyakan program pelatihan guru, waktu yang signifikan dan usaha digunakan untuk belajar bagaimana merancang secara efektif. Buku teks tentang metode digunakan dalam penggunaan program yang signifikan untuk mendiskusikan rancangan pembelajaran <Jacobsen, Eggen, & Kauchank. 1993>.
Pendekatan Pengajaran Terpusat pada Rancangan: Model Linear Logis
Pendekatan pada rancangan pembelajaran yang kebanyakan dipresentasikan didasarkan pada model yang dibuat oleh Ralph Tyler dan digambarkan dalam bukunya yang berjudul Basic Principles of Curriculum and Instruction, dipublikasikan pertama kali pada tahun 195O. Teks tersebut klasik dan lebih dari setahun buku tersebut telah berdampak pada cara guru diajar untuk merancang dan menyusun instruksi pada pekerjaan yang lain.
Tyler menggambarkan hubungan antara rancangan dan instruksi pada 4 langkah yang logis dan berurut, oleh karena itu dinamakan model linear logis. Model linear logis pada rancangan terdiri atas: mulai dengan merinci tujuannya, lanjutkan dengan memilih dan menyusun aktivitas pembelajaran, dan akhiri dengan merancang penilaian. Langkah-langkah pada model ini di ilustrasikan pada Figur 11.1.
Anda dapat memahami bahwa Mai Ling menggunakan metode ini pada perencanaannya, ini seperti merefleksikan pengalaman antara guru dan pendidikan dengan cepat. Model Tyler sangat berpengaruh bahkan dipelajari dengan teliti selama lebih dari 2O tahun, dan ratusan dari ribuan guru dan pemimpin pendidikan dilatih dalam penerapannya. Tidak sampai pada tahun 197O para peneliti mulai mempelajari rancangan dan membandingkan latihan para guru dengan preskripsi Tyler. Kami menguji hasil penelitian ini nantinya pada bagian bab, tetapi pertama-tama perhatikanlah dengan lebih cermat mengenai nkomponen dari model tersebut.
Figure 11.1
Model Linear Logis
merincikan tujuannya         memilih aktivitas pembelajaran mengatur aktivitas pembelajaran          mendesainprosedur penilaian
Tujuan
model linear logis dimulai dimana guru merincikan tujuannya. Tyler <195O> menyarankan bahwa bentuk yang paling berguna untuk menentukan tujuan adalah “ekspresikan tujuan tersebut dalam artian mengidentifikasi baik perilaku yang ingin dikembangkan maupun isi atau wilayah tempat tinggal dimana perilaku tersebut akan dilaksanakan” <p.46>. Maka, tujuan yang mencakup perilaku- pernyataan yang merincikan mengenai hasil pembelajaran dalam artian yang dapat mengobservasi perilaku siswa – dibuat, berhubung pengaruh Tyler, kemampuan untuk menulis tujuan yang berhubungan dengan perilaku mencakup komponen penting pada kursus persiapan para guru.
Berdasarkan sejarah, dua pendekatan dalam menyiapkan tujuan didominasi  bidang: tujuan tentang perilaku oleh Mager dan tujuan tentang instruksi oleh Gronlund.
Tujuan mengenai perilaku oleh Mager. Pengaruh pelatihan guru yang kuat lainnya yang mengikuti langkah Tyler adalah ketika Robert Mager mempublikasikan Preparing Instructional Objectives pada tahun 1962. Dalam bukunya yang singkat dan padat, Mager menyarankan bahwa sebuah tujuan semestinya menggambarkan “apa yang akan siswa lakukan ketika mendemonstrasikan prestasinya dan bagaimana anda akan tahu bahwa dia dia melakukannya” <p.53>. Tujuan yang berhubungan perilaku oleh Mager mempunyai tiga bagian:
1.    Perilaku yang dapat diobservasi
2.    Kondisi yang akan ditimbulkan oleh perilaku tersebut
3.    Kriteria untuk penampilan yang dapat diterima
Contoh tujuan berdasarkan format Mager dirincikan pada tabel 11.4.
Tujuan mengenai instruksi oleh Gronlund. Sebuah pendekatan yang sangat terkenal dalam menyiapkan tujuan disarankan oleh Norman Gronlund <1995>. Tujuan tentang instruksi oleh Gronlund dicontohkan seperti: mencakup sebuah istilah umum, seperti mengetahui, atau menerapkan, diikuti dengan hasil pembelajaran yang spesifik yang secara operasional mendefinisikan apa yang kita maksud ketika kita mengatakan seorang pelajar “mengetahui,” “mengerti” atau “mengaplikasikan,”. Tujuan yang ditulis berdasarkan format Gronlunddiilustrasikan pada tabel 11.5.
Tabel 11.4
Tujuan dengan menggunakan pendekatan Mager
Tujuan
Kondisi
Penampilan
Ktiteria
Memberikan daftar kalimat, siswa akan mengidentifikasi kata sifat pada setiap kalimat tersebut.
Memberikan daftar kalimat
mengidentifikasi
Masing - masing
Memberikan 1O permasalahan pengurangan dengan mengelompokkan kembali, siswa akan memecahkan masalah tersebut dengan benar sebanyak 7 nomor.
Memberikan 1O masalah
memecahkan
7 dari 1O
Memberikan penggaris dan kompas, siswa akan membentuk garis pembagi dua pojok ke dalam 1o.
Memberikan penggaris dan kompas
membentuk
Dalam 1o

Tabel 11.5
Tujuan dengan menggunakan format Gronlund
Tujuan Umum
Hasil Pembelajaran Tertentu
Memahami konsep
1. Menulis definisi tentang suatu konsep
2. Mengidentifikasi contoh konsep tersebut
3. Membuat contoh mengenai konsep tersebut
4. Mengidentifikasi konsep koordinat
Menyelesaikan masalah
1. Mengidentifikasi informasi yang relevan dengan masalah
2. Menggambarkan masalah secara kualitatif
3. Menerjemahkan deskripsi kualitatif kedalam simbol numerik
4. Menaksirkan jawaban
5. Membuat solusi terhadap masalah

Dalam membandingkan antara format Mager dan Gronlund, anda dapat memahami bahwa tujuan Mager tidak mencakup kondisi dan kriteria. Dia mengalamatkan permasalahan secara langsung, mengutarakan bahwa hal tersebut khusus berguna untuk instruksi terprogram dan untuk menguasai tes dalam program pelatihan sederhana. Ketika digunakan untuk instruksi ruang kelas regular, akan tetapi, hasil dari tujuan tersebut terdapat pada daftar yang sulit yang membatasi kebebasan guru” <Gronlund, 1995, p. 1O>. Pengalaman dalam ruang kelas mendukung posisi Gronlund. Terkadang membantu guru merinci kondisi dan kriteria dalam tujuan mereka, meskipun pemikiran tentang kedua bantuan guru ini mendesain penilaian yang efektif. Karya Mager signifikan karena dampaknya yang bersejarah, tetapi kebanyakan materi kurikulum yang anda akan jumpai menggunakan modifikasi pendekatan Gronlund.
Persiapan Aktivitas Pembelajaran
Setelah tujuan dirincikan, langkah selanjutnya bagi guru adalah mendesain cara membantu siswa untuk menggapai tujuan tersebut. Langkah ini mencakup pemilihan aktivitas pembelajaran. Sebagai contoh, tujuan Mai adalah agar siswa memahami bagaimana cara mengubah pecahan kedalam desimal. Dia membatu siswa menggapai tujuannya dengan menunjukkan masalahnya, menjelaskan bagaimana masalah tersebut diselesaikan, dan meminta siswa mempraktekkan cara penyelesaian tersebut. Cara inilah aktivitas pembelajarannya.
Menyusun Aktivitas Pembelajaran
Memilih aktivitas pembelajaran saja tidak cukup. Aktivitas tersebut mesti disusun dan diurutkan agar efektif. Contohnya, Mai memulai pelajaran dengan contoh yang familiar dengan menggunakan koin. Kemajuan dari yang familiar ke bentuk yang abstrak ini didesain untuk menunjukkan kepada siswanya yang memiliki kemampuan rendah tentang bagaimana hubungan matematika dengan dunia ini. Keputusannya untuk mengurutkan aktivitas dalam hal ini dianggap sebagai motivasi  dalam menghitung dan merupakan bagian dari proses tersusun. Keputusan seperti ini merupakan keputusan guru yang secara sadar membuat rancangannya dalam membantu siswa menggapai tujuannya.
Analisis Tugas: Alat Perencanaan  Membentu Perilaku
Kelly Ryan menekankan pada buku matematika kelas dua dan tidak mengetahui darimana memulainya. Tugasnya dalam metode kelas adalah mengidentifikasi topik dalam wilayah matematika, rencana pembelajaran, dan mengajarkannya pada grup kecil di dalam kela dua. Dia telah bertemu dengan Nyonya Ramirez, guru pamongnya, dan mereka telah mengidentifikasi dua digit pengurangan dengan mengelompokkan kembali sebuah topik yang dibutuhkan untuk kerjaan selanjutnya. Nyonya Ramirez pernah memberikannya beberapa lembar kerja yang mencakup masalah pengurangan:
98                27                  25                       72               45
- 19              -18               - 16                    - 13             - 36
Kelly duduk dengan sedikit bingung, tidak tahu harus mulai dari mana.
Analisis tugas bisa saja menjadi alat perencanaan yang bernilai ketika para guru ragu akan semua elemen yang tercakup dalam konsep atau skil pembelajaran. Analisis tugas adalah proses penganbilan sebuah skil atau isi bentuk lainnya dan memecahkannya kedalam bagian-bagian komponen<M. Gardner, 1985; Merrill, 1983>. Memecahkan suatu skil yang rumit menjadi lebih sederhana dapat membantu guru dalam merencanakan instruksinya; hal ini juga membantu pelajar dengan memecahkan tugas yang lebih luas menjadi lebih sempit. <Langkah dasar dalam melakukan tugas analisis dirangkum dalam Figure 11.2.>
Guru memulai analisis tugas dengan merincikan “perilaku terakhir,” perilaku siswa akan dapat ditunjukkan ketika pelajaran selesai. Hal ini dinyatakan dalam tujuan, seperti “mengubah pecahan kedalam desimal” dalam kasus Mai Ling,  atau “menyelesaikan maslah pengurangan puluhan dengan melakukan pengelompokan ulang” pada kases Kelly Ryan.
Analisis tugas membantu proses perencanaan dengan mengidentifikasi kemampuan prasyarat yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan akhir.  Beberapa kemampuan prasyarat untuk menunjukkan pengurangan puluhan dengan cara meminjam, diantaranya:
·         Mengetahui fakta pengurangan dasar <contoh, 7-5>
·         Memahami penempatan nilai <contoh, 15 = 1 “puluhan” tambah 5 “satuan”>
·         Dapat mengerjakan pengurangan puluhan dengan tanpa pengelompokan kembali ketika angka yang dibagian bawah adalah satuan <contoh, 15-4>
Anda dapat melihat pengaruh perilaku paada proses ini; penekanan yang terpisah, perilaku yang dapat terlihat, yang akan dikuasai sebelum perilaku kompleks dijegal.
Pengidentifikasian awal, bagian-bagian kemampuan harus diurutkan. R. Cagne <1985> menggambarkan pengurutan ini sebagai hirarki pengajaran dan menunjukkan bukti bahwa pembelajaran kemampuan prasyarat memfasilitasi target kemampuan pembelajaran <R. Cagne & Dick, 1983>. Pengurutan Kelly Ryan dari pengurangan puluhan, dan puluhan dari pengurangan puluhan tanpa pengelompokan kembali sebelum mereka memahami pengurangan tanpa pengelompokan kembali.
Figur 11.2
Menunjukkan analisis tujuan
Merincikan perilaku akhir   mengidentifikasi subskil prakondisi     mengurutkan subskil                    mendiagnosa siswa
Setelah mengurutkan kemampuan, guru menentukan pada bagian mana siswa masih kurang; penentuan ini biasanya dilakukan dengan pra tes sebelum memulai sebuah unit pembelajaran. Instruksi Kelly akan bergantung pada apakah siswanya mengerti pengurangan tanpa pengelompokan kembali. Jika tidak, topiknya akan di beri ulasan ulang atau bahkan mengajarkannya kembali sebelum dia berpindah pada pengelompokan ulang <Rosenshine & Stevens, 1986>.
Apakah para guru mematuhi atau tidak mematuhi pandangan tentang perilaku pada pembelajaran, analis tugas memiliki nilai pada proses perencanaan. Pertama-tama, hal ini memancing mereka untuk memikirkan tentang tujuan mereka dalam artian yang kongkrit. Dengan berpikir secara hati-hati mengenai tujuan mereka, mereka dapat mengidentifikasi hasil spesifik yang mereka inginkan bagi siswa mereka. Dalam melakukan hal ini, tugas analisis membantu dalam mengalihkan perhatian guru dari isi beralih pada siswa dan apa yang mereka butuhkan untuk menjadi sukses. Dengan memancing para guru untuk bertanya, “ apa yang telah diketahui siswa, dan bagaimana saya mendesain aktivitas pembelajaran untuk membangun pengetahuan tersebut,” analisis tugas membantu dalam mendesain pelajaran yang membantu siswa belajar. 
Penilaian
Fase terakhir dari model Tyler disebut prosedur penentuan penilaian. Mai mengikuti model ini dengan menentukan sebelumnya bagaimana siswanya akan dinilai. Perhatikan juga bahwa penentuan penilaian tujuan pada awal pembelajaran begitupun dengan tujuannya, serta semua prosedur penilaian harus konsisten. Ini adalah tujuan yang Tyler sarankan ketika dia membuat model ini. Sebaliknya, Ron tidak menentukan banyak penilaian dan rancangannya tidak memberikan pemahaman tentang bagaimana siswanya akan dinilai.Keuntungan terbesar dalam menentukan tujuan selama proses perencanaan adalah bahwa tujuan tersebut memberikan gambaran yang jelas untuk penilaian. Selanjutnya kita akan membahas ide tersebut pada Bab 13 ketika kita menggambarkan tentang proses penilaian secara mendasar.
Dalam mengulas kembali tentang model linear logis, anda dapat memahami bahwa hal tersebut merupakan kerangka kerja yang logis dan terfokus dalam instruksi perencanaan. Ini memberikan kesan dalam mempertimbangkan mengenai apa yang kita inginkan untuk dipelajari siswa, kemudian memilih cara dalam membantu mereka mempelajarinya, dan akhirnya menentukan makna dalam menentukan jangkauan sampai dimana pelajaran tersebut telah berlangsung. Ini adalah aspek yang logis dari model tersebut. Aspek utama dari model tersebut adalah penekanannya dalam hasil mengenai penguasaan isi dan kemampuan siswa.
Perencanaan Pelajar Terpusat: Prinsip Psikologis
Dikarenakan penekanannya dalam tujuan khusus dan perilaku yang dapat diamati, model rasional logis umumnya digambarkan sebagai pendekatan yang behavioris. Sebagaimana anda dapatkan pada Bab 7 dan 8, perkembangan isi dari penelitian sekarang ini menyarankan agar pembelajaran tidak mesti berlangsung dalam bagian yang terpisah dan tertutup yang harus dikuasai sebelum berpindah ke perilaku yang lebih kompleks, tetapi lebih kepada ilmu pengetahuan yang dikembangkan oleh setiap pelajar dan hal tersebut tergantung pada konteks yang dipelajari dan aplikasinya dalam dunia nyata <Brophy, 1992; J. Brown et al., 1989; Marshall, 1992>. Pandangan tentang peralihan pelajaran ini fokus pada guru dan kurikulum yang telah ditentukan dan terhadap para pelajar. Hal tersebut telah berhasil pada inisiatip dari pelajar terpusat, diantaranya: Asosiasi Psikologis America Learner-Centered Psychological Principles: Guidelines for School Redesign and Reform <Presidential Task Force on Psychology in Education. 1993>. Selain itu, dalam memberikan pedoman bagi sekolah reformasi Inggris, “prinsip pelajar terpusat psikologi” juga memiliki peran yang penting bagi cara pengajaran guru yng disiapkan. Prinsip tersebut dirangkum dalam tabel 11.5; prinsip-prinsip tersebut memiliki implikasi yang penting bagi rancangan dan instryksinya. Sekarang kita fokus pada perencanaan yang berdasarkan prinsip-prinsip tersebut.
Tabel 11.6
APA prinsip pelajar terpusat psikologis
Prinsip
Deskripsi
1: Definisi proses pembelajaran
Pembelajaran adalah sebuah proses alam dalam mencapai tujuan perseorangan yang bermanfaat, yang aktif, sukarela, dan dibawakan secara internal; pembelajaran adalah proses dalam menemukan dan menyusun arti dari informasi dan pengalaman, disaring melalui persepsi unik dari setiap pelajar, pemikiran, dan pengetahuan.
2: Tujuan proses pembelajaran
Pelajar mencari cara untuk memperoleh data kuantitas dan kualitas yang bermutu, serta koheren dengan pengetahuan representatip.
3: Konstruksi pengetahuan
Pelajar menghubungkan informasi baru dengan pengetahuan yang telah ada dan yang akan berlangsung nantinya dengan cara yang unik dan bermutu.
4: Instruksi pemikiran yang lebih tinggi
Instruksi strategi yang lebih tinggi tehadap “pemikiran tentang pikiran” untuk memandori dan mengawasi pelaksanaan mental, memfasilitasi pemikiran yang kreatif dan kritis serta perkembangan keahlian.
5: Pengaruh motivasi pada pembelajaran
Kedalaman dan keluasan informasi terproses, dan apa serta berapa kali informasi tersebut diajarkan dan diingat yang dipengaruhi oleh: a. Kesadaran dan kepercayaan untuk mengontrol diri, kompetensi, dan kemampuan; b. Kejelasan dan keunggulan setiap nilai diri, ketertarikan, dan tujuan; c. harapan setiap orang akan kesuksesan ataupun kegagalan; d. pengaruh, emosi, dan hal yang mendasari pemikiran; dan e. Motivasi belajar yang berhasil
6: Motivasi intrinsik untuk belajar
Individu umumnya memiliki sifat yang penasaran dan menikmati pelajaran, tetapi juga memiliki kognitip dan emosi negatif yang kuat<contohnya, perasaan gelisah, khawatir akan gagal, wujud kesadaran diri atau malu, dan merasa takut akan hukum karma, cacian, atau cap stigma> merintangi rasa intusias ini.
7: Karakteristik memperkaya motivasi
Rasa penasaran, kreativitas, dan instruksi pikiran yang lebih tinggi yang dirangsang oleh kesulitan dan keunikan optimal yang relevan dan tugas pembelajaran otentik setiap siswa.
8: Kendala dan peluang dalam pengembangan
Kemajuan setiap individu yang melaui bagian fisik, intelektual, emosi, dan perkembangan emosi yang merupakan  fungsi genetik khas dan faktor lingkungan.
9: Keragaman sosial budaya
Pengetahuan di fasilitasi oleh interaksi sosial dan komunikasi denga yang lain yang dengan tindakan yang fleksibel, beragam <contoh, usia, budaya, dan latar belakang keluarga>, dan instruksi yang dapat diadaptasi.
1O: Pengakuan sosial, harga diri, dan pelajaran
Pengetahuan dan harga diri diangkat ketika individu berada pada hubungan yang penuh kepedulian dan rasa hormat kepada orang lain yang memahami potensinya, menghargai dengan tulus talentanya yang unik, dan menerimanya sebagai individu.
11: Perbedaan individu dalam belajar
Meskipun prinsip dasar pengetahuan, motivasi, dan instruksi yang efektif diaplikasikan bagi semua pelajar <seperti etnis, ras, jenis kelamin, kemampuan fisik, agama, atau status sosial ekonomi>, pelajar memiliki kemampuan dan pilihan yang berbeda dalam metode dan strategi belajar. Perbadaan tersebut merupakan fungsi lingkungan  <apa yang dipelajari dan dibicarakan dalam budaya dan grup sosial lainnya> dan keturunan <apa yang muncul dengan sendirinya sebagai fungsi dari genesis>
12: Penyaring kognitif
Kepercayaan pribadi, pemikiran, hasil pemikiran dari pengetahuan interpretasi sebelumnya menjadi dasar individu untuk membina realitas dan menginterpretasikan pengalaman hidup.
PERENCANAAN PEMBELAJARAN

Silahkan berkomentar jika masih ada yang kurang jelas atau jika hendak memberi saran dan kritik
Admin: WA: 0852 1537 5248
EmoticonEmoticon