Tuesday, 8 March 2016

PENGAJARAN DAN PEMBELAJARAN


PENGAJARAN DAN PEMBELAJARAN
  A.    GURU DAN PEMBELAJARAN 
tujuan-tujuan yang dapat dipenuhi dari pembahasan sebagai  berikut:
  Mengidentifikasi contoh keterampilan mengajar penting dalam pengaturan ruang kelas.
   Mengidentifikasi karakteristik instruksi pendekatan yang berpusat pada guru.
  Mengidentifikasi karakteristik pembelajar berpusat instruksi pendekatan.
   Diskusikan hubungan antara pandangan konstruktivis pembelajaran dan pembelajar berpusat instruksi pendekatan.
    Jelaskan prosedur untuk mengatur dan melaksanakan kerja kelompok siswa dan pembelajaran kooperatif.
             Untuk pertama kalinya, profesi memiliki pengetahuan utuh yang didasarkan pada penelitian. Namun terbatas dalam dua hal penting. Pertama, dalam berfokus pada dasar-dasar aspek pengajaran, yang membedakan paling guru yang efektif dari orang lain, tetapi tidak mengidentifikasi karakteristik guru yang luar biasa. Kedua, karena menggunakan tes standar untuk menilai efektivitas, sering diukur pengetahuan siswa terisolasi bukan kemampuan siswa untuk menerapkan pembelajaran mereka di luar kelas (Brophy, 1992).
1. Sikap. cenderung menggunakan pujian ketimbang kritik, bertahan dengan berprestasi rendah, menggunakan waktu mereka secara efektif, dan untuk menerima siswa dan jawaban mereka.  
2. Organisasi. Organisasi meliputi serangkaian tindakan guru yang meningkatkan waktu pembelajaran, dan peningkatan ini, pada gilirannya, meningkatkan pembelajaran..
3. Komunikasi  Bahasa guru merupakan salah satu variabel yang penting dan paling banyak diteliti dalam literatur efektifitas guru,:
    Terminologi yang tepat. menghilangkan istilah samar (Mungkin) dari presentasi
    Membuat hubungan yang jelas.
      Sinyal transisi adalah bentuk komunikasi verbal yang mengingatkan siswa bahwa satu ide berakhir dan memulai ide yang baru.
      komunikasi yang efektif, peringatan siswa untuk informasi penting dalam pelajaran dan dikomunikasikan melalui isyarat verbal, vokal dan pengulangan.
4. Fokus.  menarik perhatian siswa dan menyediakan kerangka kerja bagi pelajaran.
5. Umpan balik, Teori pemrosesan informasi dan konstruktivisme baik membantu guru memahami kebutuhan untuk umpan balik. Membantu mereka menciptakan asosiasi tambahan yang menghasilkan pembelajaran yang lebih bermakna melalui elaborasi.
6. Tanggapan tertulis. Umpan balik menjadi singkat dan samar, dan siswa mendapatkan informasi yang berguna sedikit. Sebuah solusi parsial untuk dilema ini adalah untuk memberikan siswa dengan ideal tertulis, atau respon model ke model tugas tertulis.
7. Tanggapan verbal. disampaikan dalam sesi tanya-jawab dan bervariasi dari pengakuan sederhana jawaban, seperti "Ok " tanggapan diperpanjang tentang akurasi jawaban.
8. Pemantauan.  Pemantauan melibatkan memeriksa perilaku verbal dan nonverbal siswa sebagai bukti. Pemantauan memberikan informasi kepada guru tentang kemajuan pelajaran dan secara khusus.
9. Membuat pertanyaan. Guru mempertanyakan adalah salah satu alat yang paling kuat yang tersedia untuk membimbing dan merangsang konstruksi dan elaborasi pengetahuan siswa. Ada dua hal yang penting dalam membuat pertanyaan :
-          Tingkat kognitif Pertanyaan.
-          Ulasan dan Penutupan Ulasan merangkum karya-karya sebelumnya dan membantu siswa menghubungkan apa yang telah dipelajari untuk apa yang akan datang.
Pendekatan yang bisa dilakukan diantaranya :
a.  Menunjukkan Sikap Proffessional di Kelas
b.  Berkomitmen untuk menjadi panutan bagi siswa.
c.  Hati-hati merencanakan bahan-bahan untuk memaksimalkan waktu  pembelajaran.
d.  Mulailah pelajaran tepat waktu.
e.  Pantau komunikasi Anda untuk memastikan presentasi Anda jelas dan ringkas
f.   Memulai pelajaran dengan masalah demonstrasi.
g.  Memberikan umpan balik pada siswa menulis karyasetelah pelajaran selesai.
h.  Mulailah dan mengakhiri setiap kelas dengan tinjauan singkat.
                     Pemebelajaran tematik
B.   PENDEKATAN PUSAT INSTRUKSI GURU
1.     Instruksi Langsung adalah pendekatan yang disusun untuk mengajarkan keterampilan prosedural, karakter oleh model guru dan praktek siswa. tiga karakteristik penting:
a.    Mereka memiliki satu set tertentu identifikasi operasi atau prosedur
b.    Mereka dapat digambarkan beragam contoh.
c.    Mereka dikembangkan melalui latihan. (W. Doyle, 1983).
Tahapan instruksi langsung adalah (a) pengenalan dan review, (b) presentasi. (c) panduan praktek dan (d) praktek mandiri.
2.  Mengorganisir Pengetahuan. Pada bagian ini, menguji instruksi langsung dan menekankan penggunaannya dalam mengajarkan keterampilan bentuk prosedural konten.
3.  Kuliah. kuliah sebagai metode pengajaran paradoks. Pendekatan ini telah menjadi yang paling banyak dikritik dari semua metode pengajaran, itu terus yang paling umum digunakan. Setidaknya tiga alasan yang diberikan untuk daya tahan:
a.    Kuliah yang efisien ; perencanaan waktu dikhususkan untuk mengorganisir konten
b.    Kuliah fleksibel; mereka dapat diterapkan untuk hampir semua area konten
c.    Kuliah relatif sederhana untuk diterapkan.
Kuliah memiliki beberapa kelemahan penting. yakni kenyataan bahwa perkuliahan siswa dalam mode pasif, yang tidak konsisten dengan pengolahan informasi dan konstruktivisme. kuliah efektif memberikan para siswa dengan informasi yang akan membawa mereka untuk menemukan sendiri. Kuliah yang tepat jika tujuan guru adalah sebagai berikut:
a.    Untuk memperoleh informasi tidak dapat diakses dengan cara lain
b.    Untuk mengintegrasikan informasi dari berbagai sumber
c.    Untuk memahami sudut pandang yang berbeda
d.    Untuk memahami topik yang kompleks bahwa siswa mengalami kesulitan belajar sendiri.
4.  Membaca dalam proses belajar. dengan menggunakan bacaan kuliah kombinasi dari kuliah singkat dilengkapi dengan tanya jawab guru. Guru kemudian menyajikan informasi tambahan diikuti dengan periode yang lain pemantauan pemahaman.
5.  Menggunakan Instruksi Langsung Efektif di Kelas Anda
    a.    Perkenalkan pelajaran dengan demonstrasi, pertanyaan, atau masalah yang mempromosikan minat siswa
     b.    Memberikan panduan praktek yang diperlukan untuk memastikan siswa sukses untuk praktek mandiri
      c.    Memantau siswa selama latihan mandiri.
     d.    Mengatur informasi dalam bentuk grafik
      e.    Memasukkan banyak contoh-contoh konkret dalam pelajaran.
f.     Membuat  presentasi singkat.
6.  Kesalahpahaman Tentang Pendekatan Student-Centered Instruksi
Mempelajari pendekatan yang berpusat pada siswa untuk instruksi kadang-kadang dapat menyebabkan kesalahpahaman. Pertama, karena siswa membangun pemahaman mereka sendiri, tujuan yang jelas bahkan lebih penting karena mereka memberikan guru titik fokus karena mereka memandu interaksi. Siswa membangun pemahaman mereka saat ini, guru dapat memodifikasi tujuan mereka sendiri.
Kedua, orang bisa menyimpulkan bahwa jika siswa terlibat dalam diskusi dan bentuk lain dari interaksi sosial, belajar secara otomatis terjadi. Guru ingin siswa untuk membangun pemahaman yang masuk akal bagi mereka, tetapi pemahaman ini juga harus berlaku.
Ketiga, karena tidak ada  yang menjelaskan, orang bisa menyimpulkan bahwa guru memiliki peran yang kurang penting dalam pembelajaran yang berpusat pada siswa daripada di kelas tradisional. Ini juga salah. Seperti yang Anda lihat sebelumnya, peran mereka adalah baik lebih penting dan lebih sulit. Belajar untuk membimbing siswa dalam pemahaman asli adalah proses yang canggih; tidak ada aturan yang tahu kapan untuk melakukan intervensi atau seberapa luas intervensi seharusnya.
7.     Pendekatan Instruksi
Belajar penemuan adalah pendekatan pengajaran yang menyediakan siswa dengan informasi yang mereka gunakan untuk membangun pemahaman.
Jenis Penemuan : perbedaan antara penemuan terstruktur dan pemanduan. "Penemuan murni," atau penemuan terstruktur, terjadi di alam di mana peserta didik membangun pemahaman mereka sendiri, seperti seorang ilmuwan membuat penemuan yang unik dalam sebuah proyek penelitian.
8.     Penelitian tentang Discovery Learning.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa penemuan dipandu mengakibatkan lebih pemindahan dan retensi jangka panjang lebih besar daripada pendekatan pembelajaran langsung , para peneliti menemukan bahwa guru menghabiskan lebih sedikit waktu men gajarkan dan menjelaskan dan lebih banyak waktu mengajukan pertanyaan selama memandu penemuan.
9.  Kerja kelompok: Mempromosikan Keterlibatan siswa
Dalam kegiatan seluruh kelompok, mudah cukup atau kurang percaya diri siswa menjadi tidak terlibat. Siswa belajar bahwa peluang untuk partisipasi terbatas, dan beberapa bahkan hanyut dalam merangsang diskusi.
Perencanaan dan melakukan kegiatan tugas kelompok. Saran untuk perencanaan dan pengorganisasian tugas kelompok yang efektif adalah sebagai berikut:
      Melatih tugas kelompok dengan singkat, dengan  tugas-tugas sederhana.
      Berikan siswa tugas yang jelas dan spesifik untuk mencapai dalam kelompok.
      Tentukan jumlah waktu siswa diperbolehkan untuk menyelesaikan tugas
      Mengharuskan siswa menghasilkan suatu produk sebagai hasil dari tugas kelompok.
     Memantau kelompok
      Efektif menggunakan kelompok  mengharuskan semua elemen digunakan.
  C.   BELAJAR KOOPERATIF
Adalah seperangkat mengajar strategis yang digunakan untuk membantu peserta didik memenuhi belajar tertentu dan tujuan interpersonal dalam kelompok yang sangat terstruktur. karakteristik atau unsur-unsur yang efektif kegiatan belajar kooperatif yang spesifik: saling ketergantungan positif, interaksi tatap muka, akuntabilitas individu, keterampilan interpersonal:
 1.  Student Tim Achievement Divisions (STAD)
STAD menerapkan pembelajaran kooperatif dengan menggunakan sistem yang terstruktur untuk mempromosikan konsep, keterampilan, dan fakta pembelajaran. Penelitian tim selesai ketika semua rekan tim memahami dan dapat menjelaskan masalah atau latihan. Penelitian tim diikuti oleh kuis, yang mencetak angka karena mereka akan berada dalam situasi yang lain.
2.  Belajar pendekatan berpusat instruksi.
Literatur efektivitas guru membuat kontribusi yang sangat berharga untuk pendidikan karena keduanya menegaskan guru bermain peran penting dalam belajar siswa dan diberikan "bidang pendidikan dengan basis pengetahuan yang mampu bergerak di luar lapangan testimonial dan klaim didukung terhadap pernyataan ilmiah berdasarkan data yang kredibel ".
Karakteristik Pendekatan Learner-Centered Instruksi :
Dasar dari pendekatan pembelajar berpusat instruksi adalah pandangan konstruktivis belajar, dan bahwa peserta didik membangun pemahaman mereka sendiri adalah inti dari konstruktivisme. Kesalahan dari sudut pandang orang dewasa adalah ekspresi anak-anak dari pemahaman mereka saat ini dan belajar substantif berlangsung selama jangka waktu yang panjang dan sering terjadi selama periode kebingungan dan konflik.

3.  jigsaw ii
jigsaw ii merupakan bentuk pembelajaran kooperatif di mana siswa individu menjadi ahli pada subbagian topik dan mengajarkan kepada orang lain. jigsaw II dirancang untuk mengajarkan tubuh terorganisir pengetahuan.
latihan
perilaku membantu yang efektif dapat diajarkan, dan keterampilan ini muncul sangat berharga bagi siswa minoritas, yang sering ragu-ragu tentang mencari dan memberikan bantuan. keterampilan interaksi kelompok yang efektif meliputi berikut ini.
        Mendengarkan dan mempertanyakan keterampilan.
         Memeriksa pemahaman meminta penjelasan ketika jawaban tidak lengkap
         Tinggal pada tugas memastikan diskusi tetap fokus dan batas waktu terpenuhi.
       Dukungan emosional.
Pemantauan
          Penelitian menunjukkan bahwa prestasi belajar siswa secara langsung berkaitan dengan kualitas interaksi dalam kelompok. yang mempengaruhi kohesi kelompok dan hubungan intragrup.
koneksi kelas. memanfaatkan keragaman di kelas Anda
1.    menggunakan komposisi kelompok pembelajaran kooperatif
2.    tugas belajar Desain yang memerlukan interaksi kelompok dan kerjasama.
3.    Gunakan pemanasan, pengantar, dan team building latihan untuk meningkatkan interaksi dalam kelompok.
4.    Memberikan umpan balik kepada siswa tentang interaksi mereka dalam kelompok.
5.    Evaluasi kelompok pembelajaran kooperatif untuk menentukan efektivitas mereka.
instruksi individual
individualisasi adalah dari instruksi disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan belajar khusus setiap siswa. tiga cara individualistis yang (a) waktu yang tersedia untuk kegiatan belajar belajar (b) bervariasi dan (c) berbagai bahan ajar yang bervariasi.
Memvariasikan waktu yang tersedia untuk belajar.
Peserta didik berbeda dalam jumlah waktu yang diperlukan untuk menguasai topik. dengan berprestasi tinggi membutuhkan waktu kurang dari melakukan berprestasi rendah (slaving.1987). guru sering mengakomodasi perbedaan ini dengan memberikan tugas umum dan kemudian memberikan pengenalan tambahan untuk kelompok-kelompok kecil, sementara sebagian besar siswa mengerjakan kegiatan seatwork atau pengayaan.
Berbagai kegiatan belajar
Berbagai kegiatan belajar menyediakan cara kedua individualistis. Membiarkan pilihan siswa dalam kegiatan belajar memberikan kesempatan bagi siswa untuk mengejar topik yang menarik individu, dan mengejar ini dapat meningkatkan motivasi.
Berbagai bahan ajar
Individualisasi telah menjadi lebih mudah dalam beberapa tahun terakhir, dengan peningkatan ketersediaan bahan audiovisual, bersama dengan saran tentang cara untuk memilih media yang tepat. Seorang guru kelas  terlibat dalam diskusi kekuatan menempatkan buku di atas meja dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan seperti;
a.    Gunakan berbagai contoh dan representasi dari topik yang Anda ajarkan.
b.    Gunakan Penemuan guided- pendekatan instruksi.
Melakukan Diskusi Efektif di kelas .
c.    Pastikan bahwa siswa memiliki latar belakang informasi yang solid sebelum berdiskusi.
d.    Mulailah diskusi dengan isu atau masalah yang jelas dan menjaga diskusi terfokus pada masalah ini.
e.    siswa Incroduce untuk tugas kelompok dengan menggunakan tugas terbuka sederhana.
f.    Variasikan tujuan dan kegiatan belajar.

                 Perencanaan pembelajaran
                 Penilaian Pembelajaran
Artikel: PENGAJARAN DAN PEMBELAJARAN

Silahkan berkomentar jika masih ada yang kurang jelas atau jika hendak memberi saran dan kritik
Admin: WA: 0852 1537 5248
EmoticonEmoticon