14 Etika Murid Terhadap Guru di Sekolah

14 Etika Murid Terhadap Guru di Sekolah_ Guru adalah seorang pendidik, pengajar, pembimbing, pelatih, dan pemberi nilai dalam proses menempuh pendidikan. Namun guru juga melakukan lebih dari itu demi memberikan yang terbaik kepada peserta didiknya, itulah alasan mengapa guru disebut “pahlawan tanpa tanda jasa”.


Guru tidak hanya mendidik tetapi sebagai orang tua disekolah, untuk itu sebagai murid yang baik tentunya harus menghormati guru salah satunya adalah dengan menjaga etika terhadap guru disekolah. Berikut contoh etika terhadap guru.

14 Etika Murid Terhadap Guru di Sekolah

1. Taat kepada Guru
Guru adalah seorang pendidik sekaligus orang tua disekolah, untuk itu seorang siswa tidak hanya taat dan patuh kepada aturan sekolah tetapi kepada guru juga. Misalnya mengerjakaan tugas yang diberikan guru pada tepat waktu.

Mendengarkan setiap nasehat-nasehat yang diberikan guru, mendengarkan apa yang dilarangnya selama itu dalam hal-hal yang baik. Namun setiap guru tentunya tidak akan menjerumuskan siswanya kepada hal-hal yang tidak baik.

2. Memberi Salam
Selain sebagai bentuk kesopanan, memberikan salam juga merupakan salah satu cara untuk mempererat hubungan antara murid dan guru sama halnya dengan Senyum, Salam, Sapa, Sopan, Santun atau biasa kita kenal dengan 5S. Salam juga merupakan salah satu sunnah yang dianjurkan oleh Rasulullah Shallalahu’alaihi wa sallam.

Meskipun salam termaksud sunnah namun menjawab salam adalah wajib hukumnya, salam juga merupakan salah satu bentuk tanda cinta “ Kalian tidak akan masuk surga sehingga kalian beriman, dan tidak dikatakan beriman sebelum kalian saling mencintai. Salah satu bentuk kecintaan adalah menebarkan salam antar sesama muslim “ ( H. R Mu slim No.54)

3. Memberikan Perhatian
Memberikan perhatian yang dimaksud disini adalah dalam proses pembelajaran atau penerimaan materi yang dimana siswa harus memperhatikan apa yang sedang disampaikan oleh guru, hal ini merupakan etika siswa dalam pembelajaran yang harus dibiasakan dan penting ditanamkan dalam diri siswa. Selain itu dengan memperhatikan guru, seorang siswa akan lebih paham tentang materi pelajaran.

4. Tidak Mencari Kekurangan, 
Kesalahan dan Kelemahan Guru Setiap manusia tentunya tidak ada yang sempurna, begitu pula dengan seorang guru. Misalnya dalam cara mengajar guru, kendala yang didapatkan pada saat mengajar, atau penguasaan materi yang terbatas ditambah lagi jika guru sudah memasuki usia lanjut. Tidak perlu mencari- cari kekurangan, kesalahan bahkan kekurangan guru karena dibalik kekurangan itulah beliau selalu berusaha untuk memberikan yang terbaik kepada setiap peserta didiknya.

5. Tidak Menjelekkan
Saat ini banyak kejadian-kejadian dimana seorang siswa yang tidak menghargai guru bahkan berani menjelekkan gurunya sendiri yang sudah mendidik dan sabar menghadapi berbagai macam jenis karakter setiap peserta didiknya.

6. Mendoakan
Sebagai bentuk rasa sayan dan terima kasih seorang siswa kepada guru doakanlah mereka seperti layaknya mendoakan kedua orang tua. Dan yang paling penting adalah seorang siswa tidak semata-mata memperhatikan perkembangan dalam belajar tetapi perkembangan akhlak terhadap guru juga sangatlah penting. Jika seorang siswa sudah mampu menjaga dan meningkatkan kualitas etikanya terhadap guru, maka tentu saja seorang guru akan merasa bangga karena apa yang diberikan selama ini tidak sia-sia.

7. Mengambil Teladan
Ada banyak teladan yang dapat siswa lihat dari setiap guru , misalnya sifat sabar dan tegar yang selalu dimiliki guru dalam menghadapi siswanya, optimis dalam mengajar yakin bahwa apa yang diajarkan kelak akan bermanfaat, penuh semangat dalam mendidik.

8. Tidak Memotong Perkataan
Apa yang anda rasakan ketika sedang serius berbicara tiba-tiba seorang teman memotong pembicaraan anda? Bisa dibayangkan bagimana perasaan seorang guru ketika sedang berbicara namun dipotong oleh siswanya, sangat tidak sopan. Hal ini tidak hanya diterapkan kepada guru saja namun kepada siapun apalagi kepada yang lebih tua. Ketika seseorang masih berbicara, usahakan untuk memberi kesempatan sampai ia benar- benar selesai berbicara.

9. Lemah Lembut
Seorang peserta didik harus paham bagaimana etika kepada guru dan dalilnya agar lebih menghargai serta menghormati guru yang telah mendidiknya seperti yang diriwayatkan oleh Imam Al-Baihaqi rahimahullah, Umar bin Khattab radiallahu’anhu yang artinya “ Tawadhu lah kalian terhadap orang yang mengajari kalian”. Berlemah lembut bukan hanya dari sikap tetapi melalui dari perkataan pula, seorang siswa harus lebih rendah suaranya dibandingkan dengan guru baik pada saat mengajukan pertanyaan maupun sedang menjawab pertanyaan.

10. Meminta Izin 
Tidak jarang didapatkan pelajar yang bolos atau keluar kelas tanpa izin dari guru, hal ini tidak patut untuk dilakukan seorang pelajar. Jika guru sementara menjelaskan materi maka tunggulah sampai beliau selesai, namun jika keadaannya darurat atau sangat penting dan mengharuskan untuk keluar maka bisa dengan mangacungkan tangan atau jari sebagai kode.

Dan yang paling penting harus menggunakan tangan kanan sebagai bentuk kesopanan siswa kepada gurunya, saat hendak keluar juga harus memberikan alasan yang jelas agar guru memberikan izin dan jangan sesekali berbohong kepada guru agar tidak menjadi kebiasaan.

Sebelum keluar atau izin seorang siswa juga harus me nentukan waktu berapa lama ia akan pergi dan tempat yang jelas, karena selama siswa berada dalam lingkungan sekolah maka itu merupakan tanggung jawab guru.

11. Rendah Hati 
Selalu rendah hati dihadapan guru baik di sekolah maupun ketika berada diluar sekolah. Hal ini merupakan etika siswa terhadap guru dan menunjukan bahwa seorang siswa betul-betul menginginkan ilmu dari gurunya.

Siswa bisa belajar dari bagaimana adab orang tua terhadap guru anaknya yang dimana saling menghormati disitu siswa bisa mengambil pelajaran sebagai contoh yang baik. Tentu dengan pribadi yang rendah hati tidak hanya disenangi oleh guru tetapi orang lain juga, selain itu Allah SWT akan mengangkat derajat orang yang rendah hati seperti Sabda Rasulullah SAW yang artinya ”dan tidak ada orang yang merendahkan diri karena Allah, melainkan Allah akan mengangkat derajatnya” (H.R Muslim)

12. Duduk yang Baik
Hal yang harus diperhatikan selanjutnya adalah cara duduk, ketika sedang proses belajar mengajar berlangsung seorang siswa tidak boleh menggerakan atau mengoyang-goyangkan kaki dan tidak dibolehkan duduk dengan posisi memangku kaki.

13. Jangan Mudah Marah dan Berburuk Sangka
Jika seorang siswa melakukan pelanggaran atau kesalahan tentu seorang guru akan menegur dan memberikan nasehat. Namun terkadang ada saja siswa yang selalu merasa benar dan enggan untuk menerima nasehat dari guru, dan jangan berbicara banyak ketika guru sedang menasehati cukup diam dan tundukan kepadala. Jauhkan diri dari sifat berburuk sangka kepada guru.

Ketahuilah guru menegur karena peduli dan memarahi adalah bentuk dari rasa sayang guru terhadap anak didiknya, guru tidak akan memarahi jika anak didiknya berperilaku baik dan tidak melakukan kesalahan.

14. Meminta Maaf dan Berterima Kasih
Setelah melakukan kesalahan tentunya seorang siswa harus meminta maaf kepada guru dengan sopan dan ikhlas, jangan lupa untuk mengucapkan terima kasih atas nasehat dan didikan selama berada disekolah maupun diluar sekolah.

Demikianlah artikel tentang 14 Etika Murid Terhadap Guru di Sekolah, semoga artikel ini bisa memberikan manfaat untuk anda semua.

0 Response to "14 Etika Murid Terhadap Guru di Sekolah"

Post a Comment

Silahkan berkomentar jika masih ada yang kurang jelas atau jika hendak memberi saran dan kritik
Admin: WA: 0852 1537 5248

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel