Jumat, 24 Februari 2017

Contoh Angket/Kuisioner Kecerdasan Interpersonal

Contoh Angket/Kuisioner Kecerdasan Interpersonal
Identitas RespondenNama Murid     : ..................................................................................................
Kelas / Sekolah : ..................................................................................................
Jenis Kelamin   : .................................................................................................

Petunjuk Pengisian Angket1.Di bawah ini ada beberapa pernyataan yang menghubungkan tentang diri anda
2.Anda diminta untuk memberikan tanggapan mengenai pernyataan tersebut dengan cara memilih salah satu dari empat alternatif jawaban yang tersedia
3.Pilihlah satu dari empat pilihan tanggapan yang anda anggap paling sesuia dengan keadaan diri anda dengan cara memberi tanda centang (X ) pada salah satu  jawaban yang tersedia
4.Semua nomor harap dikerjakan jangan sampai ada yang terlewatkan

Pilihlah 1.SS bila anda Sangat Sesuai dengan pernyataan tersebut
2.S bila anda Sesuai dengan pernyataan tersebut
3.TS bila anda Tidak Sesuai dengan pernyataan tersebut
4.STS bila anda Sangat Tidak Sesuai dengan pernyataan tersebut

1.Saya dapat mengetahui arti ekspresi wajah teman
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     
2.Saya dapat mengobrol dengan teman dalam waktu yang lama               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

3.Saya selalu memiliki bahan atau topik pembicaraan               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

4.Saya senang memiliki banyak teman               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

5.Saya senang berada dalam tempat yang banyak orang               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

6.Saya sering menjadi tempat berkeluh kesah seseorang.
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     
               
7.Saya merasa sungkan (tidak enak hati) untuk menolak jika teman (seseorang) meminta pertolongan.               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

8.Saya senang berkenalan dengan teman baru dan bertanya tentang kesukaannya               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

9.Saya tidak merasa sungkan (tidak enak hati) untuk memulai suatu obrolan dengan orang di sekitar saya.               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

10.Teman saya selalu mengikuti saya kemanapun saya pergi.               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

11.Teman-teman selalu mendengarkan saran serta pendapat saya               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

12.Ketika teman saya bersedih saya merasakan hal yang sama               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

13.Saya selalu bergembira dan membuat teman saya merasa gembira.               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

14.Ketika melihat orang lain kesusahan saya akan membantu               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

15.Jika ada masalah, saya selalu mencari solusi bersama agar tidak terjadi masalah               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

16.Saya harus mengulang perkataan saya ketika orang lain tidak memahaminya.               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

17.Saya senang berada di kerumunan orang.               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

18.Saya mencoba untuk mengalihkan atau mengakhiri percakapan yang tidak menarik minat saya.   
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     
           
19.Saya selalu bertanya kepada teman tentang apa yang dia inginkan                
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

20.Saya senang mengungkapkan rasa kasihan saat mendengarkan keluahan teman saya               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

21.Ketika berbicara dengan orang, saya memperhatikan bahasa tubuh mereka (cth. ekspresi wajah, gerakan tangan, dll)               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

22.Saya harus mengulang perkataan saya ketika orang lain tidak memahaminya.               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

23.Senang mengajak teman berdiskusi untuk mencari suatu penyelesaian masalah               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

24.Saya tidak peduli dengan apa yang dirasakan oleh teman saya               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

25.Saya dapat mengatakan “Tidak” tanpa merasa bersalah, jika saya tahu bahwa hal itu benar.           
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     
   
26.Saya akan marah jika ada yang mengkritik saya               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

27.Saya suka senyum kepada setiap orang                
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

28.Saya selalu ingin mengungkapkan pembicaraan yang hangat dengan orang lain               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

29.Saya selalu ingin mencari tau hal-hal yang disukai teman saya               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

30.Saya sering memberi pujian kepada teman saya yang berprestasi               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

31.Saya selalu mempertimbangkan dengan baik keputusan yang akan saya ambil dalam menyelesaikan masalah               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

32.Saya suka menolong orang yang butuh               
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

33.Ketika saya kurang paham dengan pembicaraan teman, maka saya akan bertanya kepadanya         
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     
       
34.Saya suka mencari kesamaan saya dengan kesamaan teman saya                
a. SS     c. TS
b. S       d. STS     

35.Saya suka mengatur berbagai kegiatan harian rumah dan sekolah                
a. SS     c. TS
b. S       d. STS

Selasa, 21 Februari 2017

10 Cara Mengatasi Kecemasan Belajar Siswa

10 Cara Mengatasi Kecemasan Belajar Siswa_ kecemasan belajar siswa adalah dorongan pikiran dan perasaan dalam diri individu/siswa yang berisikan ketakutan akan bahaya atau ancaman di masa yang akan datang tanpa sebab khusus, sehingga mengakibatkan terganggunya pola pemikiran dan respon fisik serta perilaku sebagai hasil tekanan dalam pelaksanaan tugas dan aktivitas yang beragam dalam situasi akademis, dimana ditandai adanya rasa takut, gelisah dan tidak dapat berkonsentrasi dalam belajar sehingga pencapaian prestasi tidak dapat dicapai dengan optimal.

10 Cara Mengatasi Kecemasan Belajar Siswa

faktor penyebab dari kecemasan dapat dibagi menjadi dua faktor yaitu faktor eksternal dan faktor internal. , faktor internal meliputi gangguan atau ketidakmampuan psiko-fisik siswa yang dapat bersifat kognitif (rendahnya intelektual/ inteligensi siswa), afektif (labilnya emosi dan sikap), dan psikomotor (terganggunya alat indera siswa). Faktor Eksternal, faktor eksternal meliputi semua situasi dan kondisi lingkungan sekitar siswa (lingkungan keluarga, masyarakat, dan sekolah).

Baca juga:
Mengingat dampak negatifnya terhadap pencapaian prestasi belajar dan kesehatan fisik atau mental siswa, maka perlu ada upaya-upaya tertentu untuk mencegah dan mengurangi kecemasan siswa di sekolah, menurut Sudrajat (2011) di antaranya dapat dilakukan melalui:

10 Cara Mengatasi Kecemasan Belajar Siswa

1. Menciptakan suasana pembelajaran yang menyenangkan. 
Pembelajaran dapat menyenangkan apabila bertolak dari potensi, minat dan kebutuhan siswa. Oleh karena itu, strategi pembelajaran yang digunakan hendaknya berpusat pada siswa, yang memungkinkan siswa untuk dapat mengkspresikan diri dan dapat mengambil peran aktif dalam proses pembelajarannya.

2. Mengembangkan “sense of humor”
Selama kegiatan pembelajaran berlangsung guru seyogyanya dapat mengembangkan “sense of humor” dirinya maupun para siswanya. Kendati demikian, lelucon atau “joke” yang dilontarkan tetap harus berdasar pada etika dan tidak memojokkan siswa.

3. Melakukan kegiatan selingan 
Melakukan kegiatan selingan melalui berbagai atraksi “game” atau “ice break” tertentu, terutama dilakukan pada saat suasana kelas sedang tidak kondusif. Dalam hal ini, keterampilan guru dalam mengembangkan dinamika kelompok tampaknya sangat diperlukan.

4.  Pembelajaran diluar kelas
Sewaktu-waktu ajaklah siswa untuk melakukan kegiatan pembelajaran di luar kelas, sehingga dalam proses pembelajaran tidak selamanya siswa harus terkurung di dalam kelas.

5. Memberikan tugas akademik dengan tingkat kesulitan yang moderat
Memberikan materi dan tugas-tugas akademik dengan tingkat kesulitan yang moderat. Dalam arti, tidak terlalu mudah karena akan menyebabkan siswa menjadi cepat bosan dan kurang tertantang, tetapi tidak juga terlalu sulit yang dapat menyebabkan siswa frustrasi.

6. Menggunakan pendekatan humanistik

Menggunakan pendekatan humanistik dalam pengelolaan kelas, dimana siswa dapat mengembangkan pola hubungan yang akrab, ramah, toleran, penuh kecintaan dan penghargaan, baik dengan guru maupun dengan sesama siswa. Sedapat mungkin guru menghindari penggunaan reinforcement negatif (hukuman) jika terjadi tindakan indisipliner pada siswanya.

7. Mengembangkan sistem penilaian yang menyenangkan

Mengembangkan sistem penilaian yang menyenangkan, dengan memberikan kesempatan kepada siswa untuk melakukan penilaian diri (self assessment) atas tugas dan pekerjaan yang telah dilakukannya. Pada saat berlangsungnya pengujian, ciptakan situasi yang tidak mencekam, namun dengan tetap menjaga ketertiban dan objektivitas. Berikanlah umpan balik yang positif selama dan sesudah melaksanakan suatu asesmen atau pengujian.

8. Menanamkan kesan positif dalam diri siswa
Di hadapan siswa, guru akan dipersepsi sebagai sosok pemegang otoritas yang dapat memberikan hukuman. Oleh karena itu, guru seyogyanya berupaya untuk menanamkan kesan positif dalam diri siswa, dengan hadir sebagai sosok yang menyenangkan, ramah, cerdas, penuh empati dan dapat diteladani, bukan menjadi sumber ketakutan.

9. Pengembangan menajemen sekolah

Pengembangan menajemen sekolah yang memungkinkan tersedianya sarana dan sarana pokok yang dibutuhkan untuk kepentingan pembelajaran siswa, seperti ketersediaan alat tulis, tempat duduk, ruangan kelas dan sebagainya. Di samping itu, ciptakanlah sekolah sebagai lingkungan yang nyaman dan terbebas dari berbagai gangguan, terapkan disiplin sekolah yang manusiawi serta hindari bentuk tindakan kekerasan fisik maupun psikis di sekolah, baik yang dilakukan oleh guru, teman maupun orang-orang yang berada di luar sekolah.

10. Mengoptimalkan pelayanan bimbingan dan konseling di sekolah. 
Pelayanan bimbingan dan konseling dapat dijadikan sebagai kekuatan inti di sekolah guna mencegah dan mengatasi kecemasan siswa Dalam hal ini, ketersediaan konselor profesional di sekolah tampaknya menjadi mutlak adanya.

Langkah-langkah memberikan bimbingan dan bantuan yang efektif bagi siswa yang mengalami kecemasan belajar 

Untuk memberikan bimbingan dan bantuan yang efektif bagi siswa yang mengalami kecemasan belajar, maka seorang guru terlebih dahulu melakukan diagnosis kesulitan belajar . Syah (2012) mengemukakan langkah-langkah yang dapat ditempuh antara lain :
1. Mengenal peserta didik yang mengalami kecemasan belajar.
2. Memahami sifat dan jenis kecemasan belajar yang dialami oleh siswa
3. Menetapkan latar belakang siswa yang mengalami kecemasan belajar
4. Menetapkan usaha-usaha bantuan
5. Pelaksanaan bantuan
6. Tindak lanjut

Uraian selengkapnya dapat dijelaskan sebagai berikut :

1. Mengenal peserta didik yang mengalami kecemasan belajar.
Identifikasi siswa yang mengalami kecemasan belajar dilakukan dengan :
a. Menganalisis prestasi belajar
b. Menganalisis periaku yang berhubungan dengan proses belajar.
c. Menganalisis hubungan sosial

2. Memahami sifat dan jenis kecemasan belajar yang dialami oleh siswa Setelah siswa-siswa yang mengalami kecemasan belajar diidentifikasi, langkah berikutnya adalah menelaah :
a. Pada mata pelajara apa yang bersangkutan mengalami kecemasan;
b. Pada aspek tujuan pembelajaran yang mana kecemasan terjadi;
c. pada bagian (ruang lingkup) materi yang mana kecemasan terjadi;
d. pada segi-segi proses pembelajaran yang mana kecemasan terjadi.

3. Menetapkan latar belakang kecemasan belajar
Pada tahap ini semua faktor yang diduga sebagai penyebab kecemasan belajar diusahakan untuk dapat diungkap. Teknik pengungkapan faktor penyebab kecemasam belajar dapat dilakukan dengan : 1) observasi;  2) wawancara;   3) kuesioner; 4) skala sikap, 5) tes; dan 6) pemeriksaan secara medis.

4. Menetapkan usaha-usaha bantuan
Tahap ini merupakan kegiatan penyusunan rencana yang meliputi : pertama, teknik teknik yang dipilih untuk mengatasi kecemasan belajar dan kedua, teknik-teknik yang dipilih untuk mencegah agar kecemasan belajar tidak terjadi lagi.

5. Pelaksanaan bantuan
Tahap ini, apa saja yang telah ditetapkan pada tahap keeempat dilaksanakan.

6. Tindak Lanjut

Demikianlah 10 Cara Mengatasi Kecemasan Belajar Siswa serta langkah-langkahnya yang bisa anda coba aplikasikan dalam menangani kesulitan belajar yang dialami siswa. semoga artikel ini bermanfaat bagi anda

Sabtu, 18 Februari 2017

7 Keuntungan Mendapatkan Nilai IPK Tinggi Saat Kuliah

7 Keuntungan Mendapatkan Nilai IPK Tinggi Saat Kuliah_ IPK atau indeks prestasi kumulatif adalah angka yang terakumulasi dari hasil penjumlahan beberapa nilai dari mata kuliah yang telah diikuti. Nilai IPK sendiri memiliki persepsi berbeda dari mahasiswa, sebagian mengatakan bahwa nilai IPK tinggi bukan jaminan kesuksesan seseorang setelah menyelesaikan dan nilai IPK tidak selamanya menjadi tolok ukur kapasitas seorang mahasiswa.


Namun disisi lain sebagian mahasiswa memiliki persepsi berbeda terhadap nilai IPK, mereka menganggap mendapatkan nilai IPK tinggi adalah sesuatu hal yang penting dan cukup urgent dalam perkuliahan. Setiap mahasiswa memiliki sudut pandang tersendiri dalam menikmati dan melalui masa perkuliahannya, ada yang banyak menghabiskan waktunya untuk berorganisasi, ada yang fokus menjadi mahasiswa mandiri dengan bekerja sekaligus kuliah dan ada pula mahasiswa yang serius untuk belajar dan mencermati setiap mata kuliah yang diikuti. Setiap pilihan pasti ada konsekuensinya seperti halnya pilihan seorang mahasiswa dalam menjalani masa-masa kuliahnya dan bukan tidak mungkin pilihan tersebut akan sangat berpengaruh pada prestasi kuliah atau nilai IPK yang mampu di capai.

Baca juga:
Untuk mendapatkan nilai IPK tinggi di kampus memang tidak mudah dan butuh kerja keras apalagi jika kampus tersebut menerapkan standar tinggi dalam aspek akademis mahasiswanya, mungkin hal tersebut menjadi salah satu alasan sebagian mahasiswa kenapa tidak terlalu fokus untuk mendapatkan IPK tinggi

Nilai IPK yang tinggi memang bukan segalanya dan bukan penentu kesuksesan seseorang namun setidaknya mendapatkan nilai IPK tinggi memiliki nilai plus dan bisa menjadi modal penting untuk meraih kesuksesan setelah menyelesaikan kuliah. apa saja keuntungan mendapatkan nilai IPK tinggi saat kuliah? berikut ulasannya

7 Keuntungan Mendapatkan Nilai IPK Tinggi Saat Kuliah

1. Berpeluang Menjadi Asisten Dosen
Salah satu kelebihan mendapatkan nilai IPK tinggi saat kuliah adalah mahasiswa terkait memiliki peluang untuk diangkat menjadi asisten dosen dan tak sedikit mahasiswa yang memiliki kapabilitas dan nilai IPK yang cukup membanggakan direkrut menjadi asisten dosen di kampus tempatnya menjalani perkuliahan, biasanya mahasiswa yang diangkat menjadi asisten dosen adalah masiswa semester tinggi atau semester akhir. Keuntungan menjadi asisten dosen adalah bisa menambah pengalaman dalam dunia mengajar serta kadangkala akan diberi tip atau bayaran oleh dosen yang terkait.

2. Berpeluang Menjadi Perwakilan Kampus Dalam Kompetisi Atau Perlombaan
Selanjutnya mahasiswa yang memiliki IPK tinggi juga berpeluang menjadi duta atau perwakilan kampus baik dalam kegiatan kemahasiswaaan, kompetesi atau perlombaan. Hal tersebut bisa menjadi kebangaan tersendiri bagi mahasiswa terkait. selain itu mahasiswa terkait juga akan mendapatkan banyak kenalan dan jaringan saat aktif dalam kegiatan kemahasiswaan dan kompetisi antar kampus.

3. Berpeluang Mendapatkan Beasiswa Untuk Melanjutkan studi
Nilai IPK tinggi bisa menjadi jalan bagi mahasiswa terkait untuk mendapatkan beasiswa baik dari pemerintah maupun dari pihak swasta, karena seperti yang kita ketahui saat ini ada banyak jenis beasiswa yang salah satunya disediakan untuk mahasiswa berprestasi atau memiliki indeks nilai IPK yang tinggi. dengan mendapatkan beasiswa menjadi jalan untuk meniti karir kearah yang lebih menjanjikan.

4. Bebas Tes Dalam Melanjutkan Studi
Keuntungan selanjutnya mendapatkan nilai IPK tinggi saat kuliah adalah ketika mahasiswa terkait telah menyelesaikan studi dan memiliki niat untuk melanjutkan studi dijenjang yang lebih tinggi misalkan kuliah magister atau doktor bisa mendapat keistimewaan dengan ikut seleksi tanpa tes dalam melanjutkan studi serta bisa mendapat keringana pembayaran registrasi dalam melanjutkan kuliah.

5. Lebih Diperhitungkan Dalam Dunia Kerja
Keistimewaan lain jika mendapatkan nilai IPK tinggi di kampus adalah mahasiswa terkait akan lebih diperhitungkan dalam seleksi penerimaan karyawaan atau pegawai dalam suatu lembaga. karena seperti yang kita ketahui salah satu tujuan kuliah adalah agar bisa mendapatkan pekerjaan yang lebih layak dan nilai IPK tinggi menjadi nilai plus tersendiri bagi mahasiswa terkait sehingga akan lebih mudah atau mendapat petimbangan lebih untuk diterima bekerja di lembaga atau perusahaan yang sesuai latar belakang pendidikan mahasiswa tersebut.

6. Menjadi Tolok Ukur Dalam Mengetahui Kemampuan
NIlai IPK tinggi yang didapatkan selama menjalani perkuliahan juga bisa menjadi tolok ukur untuk mengetahui seberapa besar kemampuan yang kita miliki dan bisa menjadi bahan evaluasi untuk lebih memaksimalkan apa yang menjadi keunggulan mahasiswa tersebut dan memperbaiki apa yang masih kurang dalam kemampuan mahasiswa tersebut.

7.  Menjadi Inspirasi Bagi Orang Lain
Nilai IPK tinggi yang berhasil anda dapatkan juga bisa menjadi inspirasi dan motivasi bagi orang lain untuk melakukan pencapaian yang sama dengan anda, selain itu dengan mendapatkan nilai IPK tinggi anda juga bisa menjadi kebanggaan orang tua anda.

Demikianlah 7 Keuntungan Mendapatkan Nilai IPK Tinggi Saat Kuliah, jadi apakah setelah anda membaca artikel ini, anda masih menganggap nilai IPK adalah sesuatu yang tidak penting dan tidak patut diperjuangkan atau justru persepsi anda tentang nilai IPK mulai berubah ? semoga artikel ini bermanfaat.

Selasa, 14 Februari 2017

6 Cara Menumbuhkan Rasa Kasih Sayang Dalam Diri Anak

6 Cara Menumbuhkan Rasa Kasih Sayang Dalam Diri Anak - Perasaan kasih sayang adalah sebuah ungkapan hati manusia untuk mencintai dan menyayangi segala sesuatu yang ada di sekitarnya, setiap manusia memiliki perasaan kasih sayang dalam hatinya hanya saja terkadang pada beberapa orang sifat kasih sayang tersebut kurang nampak karena ada sifat lain yang lebih dominan dalam dirinya misalkan perasaan egois, pemarah, sombong dan lain-lain.

6 Cara Menumbuhkan Rasa Kasih Sayang Dalam Diri Anak

Maka dari itu agar perasaan kasih sayang dalam setiap orang bisa muncul serta dominan nampak pada karakter dan perilakunya maka sejak dini atau sejak dalam usia anak-anak orang tersebut harus diajarkan menjadi pribadi penyayang terhadap sesama. Karena bisa jadi orang yang kelihatannya memiliki pribadi yang kasar, egois, pemarah disebabkan oleh kurangnya afeksi (kasih sayang) dari orang tua sejak masih kecil sehingga anak tersebut tumbuh menjadi pribadi yang terbilang arogan dan kasar.

Baca juga:

Usia anak-anak adalah fase yang sangat tepat dalam membekali anak berbagai perilaku positif, salah satunya rasa kasih sayang terhadap sesama. Jadi apa yang mesti dilakukan oleh orang tua dan guru agar bisa menumbuhkan rasa kasih sayang dalam diri anak? berikut beberapa Cara Menumbuhkan Rasa Kasih Sayang Dalam Diri Anak.

6 Cara Menumbuhkan Rasa Kasih Sayang Dalam Diri Anak

 

1. Mengajarkan anak untuk peduli terhadap sesama

Salah satu wujud perasaan kasih sayang adalah munculnya perasaan untuk lebih peduli terhadap orang lain baik yang sedang kesusahan atau orang yang membutuhkan pertolongan, misalkan dalam suatu ada siswa yang tidak punya pulpen maka sebagai guru kita mengarahkan atau menasehati siswa kita untuk meminjamkan pulpen kepada temannya tersebut, atau ketika ada pengemis atau orang yang kurang mampu meminta sedekah kita ajarkan kepada anak tersebut untuk berbagi baik dalam bentuk uang, pakaian bahkan walau hanya sekedar mendoakannya. hal-hal kecil yang terus diajarkan kepada anak yang memuat nilai kasih sayang terhadap sesama lama kelamaan akan melembutkan hati anak tersebut sehingga menjadi pribadi yang penyayang.

2. Berperilaku yang santun dan lembut kepada anak

Sifat anak-anak ibaratkan cermin yang berusaha menyamai apa yang ada dihadapannya, jika kita sering bersikap kasar, marah-marah dihadapan anak hanya karena hal sepele atau karena anak tersebut melakukan kesalahan maka hal tersebut bisa membuat hati anak menjadi keras dan membuatnya menjadi pribadi kasar maka dari itu perilaku yang tunjukan dihadapan anak sebaiknya menggambarkan perasaan kasih sayang, misalkan dengan berbicara dengan lembut dan santun kepada anak

3. Mengajarkan anak untuk mencintal alam

Langkah selanjutnya yang bisa dilakukan untuk menumbuhkan rasa kasih sayang dalam diri anak adalah mengajarkan anak untuk mencintai alam sekitar, misalkan merawat tanaman, mencintai binatang, mengajarkan anak untuk tidak buang sampah sembarangan karena hal tersebut bisa merusak lingkungan. Kalau perlu anda membeli kucing untuk dipelihara atau tanaman hias di sekita rumah dan menugaskan anak untuk merawat binatang dan tumbuhan tersebut sepenuh hati. Dengan melakukan hal tersebut perasaan anak akan menjadi lebih pekah dan penyayang.

4. Memberikan anak bekal ilmu agama.

Agama adalah sumber kasih sayang dengan mempelajari dan memahami dengan benar sudah dapat dipastikan anak akan memiliki hati yang lembut dan penuh dengan kasih sayang, mengajarkan ilmu agama kepada anak bisa dilakukan melalui pemberian nasihat, belajar agama di pesantren, mengajak anak mendengar ceramah dimajelis atau di mesjid. Dengan pemahaman agama yang benar maka ilmu tersebut akan menjadi pedoman dan penuntun anak dalam berperilaku.

5. Memberikan perhatian kecil pada anak.

Terkadang sebagian orang tua mengabaikan perhatian kecil pada anak padahal cukup memiliki pengaruh dalam menumbuhkan rasa kasih sayang dalam diri anak, perhatian tersebut seperti, mengusap kepala anak, mencium anak sebelum tidur, menyempatkan untuk mendengar cerita anak baik cerita menyenangkan maupun cerita sedih dari anak dan beberapa hal kecil lain yang kadang dianggap sepele. Dengan memberikan perhatian yang konsisten kepada anak, maka anak akan merasa disayangi dan muncul lah perasaan yang sama dalam diri anak untuk mencintai dan menyayangi orang lain.

6. Mengajak anak jalan-jalan di tempat yang tidak biasa

Tempat yang tidak biasa adalah tempat yang jarang dikunjungi oleh anak namun memiliki nilai pelajaran dan hikmah yang besar seperti mengajak anak jalan-jalan di panti asuhan, dengan melihat kondisi anak-anak yang lain yang kurang beruntung maka akan muncul rasa iba, empati dan simpati dalam diri anak. anda juga bisa mengajak anak anda jalan-jalan di pemukiman kumuh. Dengan melihat kenyataan tersebut anak akan belajar untuk mencintai dirinnya dan mensyukuri apa yang telah dimilikinya dan memunculkan perasaan dalam diri anak untuk menyayangi orang yang tidak seberuntung dirinya.

Demikianlah 6 Cara Menumbuhkan Rasa Kasih Sayang Dalam Diri Anak yang bisa anda coba aplikasikan kepada anak atau murid anda. semoga artikel bisa menginspirasi dan membantu anda dalam menyelesaikan masalah anda, semoga bermanfaat.

6 Cara Memilih Sekolah Yang Tepat Untuk Anak

6 Cara Memilih Sekolah Yang Tepat Untuk Anak_ Pendidikan adalah hal yang urgen untuk diberikan kepada anak, sejak dini orang tua sebaiknya mempersiapkan pendidikan yang tepat bagi anak mulai dari pendidikan dalam lingkungan keluarga maupun dalam dalam jenjang formal. Pendidikan memiliki banyak manfaat bagi anak mulai dari wadah untuk pembentukan karakter, melalui pendidikan dilembaga formal anak akan belajar bagaimana cara bersosialisasi dengan teman sejawat, mendapat ilmu dan pengetahuan, belajar menjadi pribadi yang displin, mandiri, betanggung jawab dan masih banyak lagi manfaat pendidikan bagi anak.

6 Cara Memilih Sekolah Yang Tepat Untuk Anak

Oleh karena itu tugas orang tua adalah memilih sekolah yang tepat bagi anak agar segala kemampuan anak baik kemampuan kognitif, afektif dan psikomotor bisa tereksplorasi secara maksimal. Memilih sekolah untuk anak harus memiliki acuan atau pedoman, jangan asal-asalan dalam memilih sekolah untuk anak, apalagi memiliki persepsi "asalkan anak bisa sekolah", pemikiran tersebut cukup keliru karena kualitas sekolah yang ditempati anak menuntut ilmu akan sangat berpengaruh pada masa depan anak.

Baca juga
 
Jadi bagaimana cara memilih sekolah yang tepat untuk anak? dalam artikel ini akan diulas dengan seksama bagaimana sebaiknya memilih sekolah yang baik untuk anak anda, agar anak anda bisa menjadi anak yang berprestasi dan menjadi kebanggaan keluarga. berikut ulasannya:

6 Cara Memilih Sekolah Yang Tepat Untuk Anak


1. Pilih sekolah yang terintegrasi atau terpadu

apa sih yang dimaksud sekolah terpadu? sekolah terpadu adalah sekolah yang menempatkan SD, SMP dan SMA dalam satu atap atau dalam satu ruang lingkup, apa keuntungan menyekolahkan anak di sekolah yang terpadu? Keuntungannya adalah anak anda bisa memiliki banyak kenalan atau teman baik dari tingkatan SD, SMP dan SMA. selain itu misalkan anak anda masih duduk di bangku sekolah dasar atau sekolah menengah pertama ketika lulus, dia sudah tidak canggung lagi ketika melanjutkan pendidikan di SMP atau SMA karena mereka sudah saling kenal satu sama lain jadi perilaku bully atau ospek yang biasa dilakukan oleh kelas yang lebih tinggi terhadap murid baru bisa diminimalisir. Selain itu jika anda menyekolahkan anak anda di sekolah terpadu akan membuat ilmu dan pengetahuan yang dipelajari anak akan lebih terstruktur karena kurikulum sekolah mulai dari tingkat SD, SMP dan SMA dikelola oleh lembaga yang sama, jadi dalam penerapannya akan lebih terarah dan terstruktur dengan jelas.

2. Memilih sekolah yang menerapkan full day school.

Full day school adalah kegiatan belajar yang dimulai dari jam 07.30 sampai jam 16.00, kelebihan full day school bagi anak adalah anak akan memiliki waktu belajar yang lebih banyak, anak juga akan banyak menghabiskan waktu di sekolah sehingga banyak melakukan interaksi positif baik dengan temannya maupun dengan gurunya melalui kondisi tersebut karakter anak akan lebih cepat terbentuk dan kegiatan full day school juga membuat anak kurang bergaul dengan lingkungan masyarakat sehingga meminimalisir pengaruh negatif dari lingkungan masyarakat karena usia anak-anak atau remaja adalah usia dimana anak muda terpengaruh oleh keadaan sekitarnya. Dengan memaksimalkan pembentukan karakter anak akan membuat anak memiliki filter atau pondasi yang kuat untuk menolak pengaruh negatif ketika telah tamat dari sekolah.

3. Memilih sekolah yang transparan dan akuntabel

Salah satu aspek yang mesti diperhatikan ketika meilih sekolah untuk anak anda adalah apakah sekolah tersebut memiliki manajemen yang terbuka atau transparan, seperti ketika ada pungutan atau pembayaran yang dibebankan kepada siswa, sekolah menjelaskan secara rinci tujuan pungutan tersebut. Sekolah yang menjunjung tinggi aspek transpransi sangat kecil kemungkinan akan terjadi pungutan liar (pungli) yang meresahkan siswa dan orang tua. Dan ketika ada dana sekolah dari pemerintah akan lebih tepat sasaran misalkan dana bos yang digunakan sebagaimana mestinya, dana gratis, dana dari yayasan dan lain-lain.

4. Sekolah yang dilengkapi dengan sarana prasarana yang memadai

Tidak dapat dipungkiri bahwa kelengkapan sarana dan prasarana sekolah menjadi salah unsur dalam maksimalnya pendidikan dan pembelajaran di sekolah, jenis prasarana yang sebaiknya anda perhatikan disuatu sekolah seperti tempat beribadah, fasilitas olahraga, perpustakaan, taman bermain dan kelengkapan sumber dan media pembelajaran. hal yang cukup urgen yang mesti anda perhatikan disuatu sekolah apakah di sekolah tersebut terdapat tempat ibadah karena dengan adanya tempat ibadah mengindikasikan sekolah tersebut serius dalam penanaman akhlak kepada anak didiknya.

5. Memiliki tenaga pendidik yang profesional

Sekolah yang baik ditandai dengan guru atau tenaga pendidik yang mengajar di sekolah tersebut yang profesional, profesional maksudnya adalah guru yang mengajar di sekolah tersebut mengajarkan mata pelajaran sesuai latar belakang pendidikannya karena tak jarang kita menemukan guru dengan latar belakang pendidikan A justru mengajarkan mata pelajaran B, meskipun guru tersebut telah memahami bagaimana cara mengajar tapi bisa jadi kompetensi mengajarnya belum maksimal karena mengajar pada bidang yang tidak sesuai latar belakang pendidikannya.

6. Memilih sekolah sesuai bakat dan minat anak

Terakhir yang mesti anda perhatikan dalam memilih sekolah untuk anak anda adalah perhatikan terlebih dahulu apa bakat dan minat yang dimiliki anak anda, misalkan anak anda memiliki bakat dan minat pada bidang olahraga maka anda bisa mempertimbangkan untuk menyekolahkannya di sekolah keolahragaan, atau jika anak anda memiliki kecendrungan suka pada hal yang bernilai seni maka anda juga bisa mempertimbangkan untuk menyekolahkannya di sekolah keolahragaan.

Demikianlah ulasan singkat 6 Cara Memilih Sekolah Yang Tepat Untuk Anak agar potensi dan kemampuan anak bisa maksimal tereksplorasi. Peran orang tua sangat urgen dalam mengarahkan anak dalam menggapai kesuksesannya jadi selalu beri perhatian untuk anak anda, karena perhatian adalah salah satu bentuk kasih sayang orang tua kepada anaknya yang dengan perhatian tersebut perasaan hormat, iba, empati seorang anaknya menjadi lebih kuat. semoga artikel ini bermanfaat

Senin, 13 Februari 2017

6 Cara Mudah Agar Lulus Seleksi SNMPTN SBMPTN Dan UTUL

Cara Mudah Agar Lulus Seleksi SNMPTN SBMPTN Dan UTUL_ Sebuah fakta baru dalam dunia pendidikan dimana semangat menuntut ilmu oleh para remaja semakin meningkat hal tersebut terbukti dengan semakin banyaknya jumlah siswa yang memiliki minat untuk melanjutkan pendidikan khususnya dijenjang perguruan tinggi atau bangku kuliah. Dampak positifnya adalah generasi penerus bangsa akan lebih terdidik dan menjadi sumber daya manusia yang unggul. 

Baca juga:
9 Cara Memilih Jurusan Kuliah Agar Bisa Cepat Bekerja Dan Sukses 
10 Cara Mendapatkan IPK Tinggi di Kampus

Namun disisi lain semakin banyaknya siswa yang ingin melanjutkan pendidikan di bangku kuliah membuat persaingan untuk lulus masuk perguruan tinggi menjadi lebih ketat apalagi jika kampus yang menjadi tujuan kuliah adalah kampus favorit, bisa dipastikan persaingan akan cukup berat.

6 Cara Mudah Agar Lulus Seleksi SNMPTN SBMPTN Dan UTUL

Oleh karena itu agar bisa menjadi salah seorang yang bisa lulus di kampus yang anda favoritkan, tidak ada cara lain selain mempersiapkan diri secara maksimal baik secara intelektual dan psikologis. Dalam artikel ini akan diulas tips atau cara yang bisa dilakukan agar bisa lulus seleksi SNMPTN SBMPTN dan UTUL dengan sekali tes. berikut pemaparannya:

Cara Mudah Agar Lulus Seleksi SNMPTN SBMPTN Dan UTUL

1. Ikut bimbingan belajar
Hal yang bisa lakukan agar bisa lulus seleksi di kampus yang anda impikan adalah dengan ikut bimbingan belajar minimal 2 bulan sebelum tes seleksi. kelbihan ikut bimbingan belajar khusus untuk masuk perguruan tinggi adalah tenaga pengajar akan mengajarkan banyak tips dan trik dalam menjawab soal. Selain itu tenaga pengajar di lembaga bimbingan belajar yang memang populer juga memiliki pengalaman dalam mengajar calon-calon mahasiswa tahun-tahun sebelumnya, jadi dengan ikut bimbingan belajar menjadi modal besar untuk bisa lulus seleksi SNMPTN SBMPTN Dan UTUL.

2. Mempelajari soal SNMPTN SBMPTN Dan UTUL beberapa tahun sebelumnya
Agar anda memiliki modal lebih untuk lulus sebaiknya anda mulai mencari soal-soal SNMPTN SBMPTN Dan UTUL tahun-tahun sebelumnya dan mempelajarinya. Satu hal yang akan kamu temukan ketika mempelajari soal seleksi tahun sebelumnya adalah sebenarnya soal-soalnya memiliki tipe yang sama hanya saja bentuk soalnya yang berbeda. 

3. Latihan menjawab soal SNMPTN SBMPTN Dan UTUL
Seperti sebuah ungkapan pepatah inggris " practice make perfect" ungkapan tersebut memang sangat tepat. bahwa semakin banyak dan sering anda latihan membuat anda semakin menguasai suatu hal. Oleh sebab itu agar bisa lulus seleksi masuk perguruan tinggi adalah memperbanyak latihan menjawab soal-soal, karena soal dalam seleksi
SNMPTN SBMPTN Dan UTUL cukup sulit dan jarang ditemui dibangku SMA oleh karena itu latihan bertujuan untuk membiasakan diri dalam menjawab soal SNMPTN SBMPTN Dan UTUL agar pas tes tidak shock ketika melihat soal seleksi masuk perguruan tinggi.

4. Menggunakan metode swot
Swot adalah singkatan dari Strenght (kekuatan), Weaknes (kelemahan), Oportunitis (kesempatan) dan Threats (ancaman).Metode ini sebaiknya anda coba aplikasikan jika ingin lulus seleksi masuk perguruan tinggi, caranya adalah anda coba menganalisa kemampuan anda mulai dari, menganalisa apa kelebihan anda misalkan anda memiliki kelebihan dalam mata pelajaran sains, selanjutnya menganalisa apa kelemahan anda misalkan anda lemah dalam pelajaran matematika kemudian melihat apa kesempatan yang bisa anda manfaatkan agar bisa lulus misalkan anda memiliki lebih banyak waktu belajar sebelum tes dan terakhir analisa apa yang menjadi ancaman bagi anda misalkan jumlah peserta tes seleksi masuk perguruan tinggi yang sangat banyak dan jumlah yang akan diterima sedikit. setalah menganalisa keempat hal tersebut kemudian anda memperbaiki apa yang kurang dan memaksimalkan apa yang menjadi kelebihan anda, memaksimalkan kesempatan dan meminimalisir ancaman.

5. Diskusi dengan sesama peserta seleksi SNMPTN SBMPTN Dan UTUL
Semakin banyak teman semakin banyak ide dan solusi yang tercipta agar bisa lulus seleksi, maka dari itu berusahalah mencari teman yang juga mendaftar di kampus yang anda daftari, kemudian saling berbagi ide dan solusi selain itu perbanyak kerja kelompok dengan sesama teman peserta tes seleksi dalam menjawab contoh soal-soal SNMPTN SBMPTN Dan UTUL. Dengan memiliki banyak teman yang juga ingin lulus seleksi, menjadi motivasi tersendiri bagi anda untuk juga bisa lulus seleksi.

6. Berdoa.
Langkah terakhir sekaligus sebagai langkah pamungkas adalah berdoa, oleh karena itu agar mendapat kemudahan lulus seleksi SNMPTN SBMPTN Dan UTUL maka perbanyaklah berdoa dan minta didoakan oleh kedua orang tua anda karena doa orang tua sangat mustajab dan ampuh.

Demikianlah 6 Cara Mudah Agar Lulus Seleksi SNMPTN SBMPTN Dan UTUL yang bisa anda coba aplikasikan agar bisa lulus seleksi. semoga artikel ini menjadi inspirasi bagi anda sehingga memiliki motivasi lebih untuk belajar, belajar dan belajar sehingga pada akhirnya anda bisa lulus 100% tes SNMPTN SBMPTN Dan UTUL sekali daftar

Minggu, 12 Februari 2017

7 Cara Belajar Siswa Yang Berprestasi

7 Cara Belajar Siswa Yang Berprestasi_ Banyak siswa yang berharap memiliki prestasi gemilang karena dengan prestasi yang berhasil digapai menjadi bukti pada orang yang ada disekitarnya tentang kemampuan yang dimilikinya. Prestasi yang dicapai juga menjadi bukti pada diri sendiri bahwa jika terus berusaha dengan sungguh-sungguh semua yang diimpikan bisa terwujud. Menjadi siswa berprestasi memiliki kharisma tersendiri, seperti akan lebih dihargai orang lain, diakui, menjadi kebanggaan orang tua dan akan mendapat banyak teman karena beberapa alasan tersebut banyak siswa yang memiliki obsesi besar untuk berprestasi. Ada beberapa alasan atau inspirasi tersendiri sehingga seseorang bisa meraih suatu prestasi seperti ingin membanggakan orang tua, memiliki mimpi besar yang ingin dicapai dan lain-lain.



Namun tak jarang beberapa siswa yang sudah bersungguh-sungguh untuk belajar akan tetapi belum mampu meraih prestasi yang membanggakan. Oleh karena itu untuk menjadi siswa yang berprestasi tidak ada salahnya belajar bagaimana cara orang lain sehingga bisa meraih suatu prestasi, hal tersebut bisa dimulai dari mengamati cara belajar siswa tersebut, tingkah lakunya, dan keterampilan yang dimiliki.

Baca juga:
Bagaimana sih cara belajar yang diterapkan oleh siswa yang berprestasi? Dalam artikel ini akan diulas teknik, strategi, cara yang biasanya diterapkan oleh siswa berprestasi, berikut ulasannya.

7 Cara Belajar Siswa Yang Berprestasi

1. Rajin Membaca
Buku adalah jendela dunia, dengan rajin membaca akan banyak ilmu pengetahuan yang bisa didapatkan dan akan memperkaya khazanah wawasan yang dimiliki seorang siswa. rajin membaca adalah syarat mutlak yang harus dilakukan untuk bisa menjadi siswa yang berprestasi. Rata-rata siswa yang berprestasi di sekolah memiliki minat membaca yang cukup besar, kebiasaan membaca tidak hanya ketika berada di sekolah tetapi juga ketika berada di rumah atau di lingkungan sekitar. Mendapatkan ilmu melalui membaca saat ini bukan hanya melalui buku tetapi juga bisa melalui media laptop, smartphone dan lain-lain.

2. Memiliki keingintahuan yang tinggi
Coba anda amati siswa yang juara kelas atau siswa yang berprestasi di sekolah anda, bagaimana motivasinya untuk mengetahui sesuatu yang baru atau seberapa besar rasa keingintahuannya terhadap hal-hal baru atau yang baru, besar bukan rasa keingintahuannya. Salah satu kebiasaan yang dimiliki beberapa siswa yang berprestasi adalah mereka memiliki rasa keingintahuan yang tinggi, misalkan ketika diberikan tugas yang sulit atau masalah yang sulit dipecahkan justru mereka akan semakin bersemangat untuk menyelesaikan tugas tersebut.

3. Fokus dalam belajar
Siswa yang berprestasi selalu fokus ketika belajar, fokus bukan berarti mereka menjadi kutu buku atau jarang bergaul akan tetapi fokus disini adalah dia mampu belajar dalam kondisi apapun, misalkan ketika kondisi kelas yang ribut dimana teman-teman yang lain sedang bermain dia tetap bisa mencerna pembelajaran dengan baik selain itu mereka tidak mudah terganggu ketika belajar.

4. Memiliki inisiatif
Selanjutnya siswa yang berprestasi juga biasanya memiliki inisiatif yang tinggi, misalkan ketika guru meminta seorang siswa untuk maju kedepan menyelesaikan sebuah soal maka dengan inisiatifnya dia akan terlebih dahulu maju untuk menyelesaikan soal-soal tersebut sebelum teman-teman yang lain, juga memiliki inisiatif untuk bertanya jika ada pelajaran yang tidak diketahui dan tidak merasa malu akan ketidaktahuaannya tersebut.

5. Disiplin dalam belajar
Gaya belajar siswa berprestasi adalah memiliki displin tinggi, siswa yang berprestasi biasanya sudah membuat jadwal belajar dan jadwal bermain setiap harinya, ketika jadwal belajarnya telah tiba maka dia akan segera untuk mulai belajar dan meninggalkan aktivitas yang sedang dia lakukan selain itu siswa yang berprestasi tidak suka menunda-nunda pekerjaan, jika ada tugas atau pekerjaan rumah maka dia akan berusaha segera menyelesaikannya.

6. Berusaha memahami dan menguasai konsep pembelajaran
Cara belajar selanjutnya yang dimiliki orang yang berprestasi adalah selalu berusaha memahami konsep suatu materi pembelajaran, jika dia telah menguasai dan memahami konsep pembelajaran tersebut barulah ia akan melangkah ke pelajaran selanjutnya. misalnya ketika belajar matematika dengan materi pembagian maka ia akan fokus mempelajari cara pembagian tersebut baik secara konsep maupun praktik dan ketika ia telah benar-benar paham tentang pembagian barulah ia melangkah ke materi pelajaran selanjutnya. 

7. Menggunakan metode swot
Swot adalah singkatan dari Strenght (kekuatan), Weaknes (kelemahan), Oportunitis (kesempatan) dan Threats (ancaman). Siswa yang berprestasi biasanya akan menganalisa apa kekuatan yang dimiliki, kelemahan yang dimiliki, kesempatan dan ancaman pada dirinya setelah memahami keempat hal tersebut kemudian diakan memperbaiki apa yang kurang darinya dan memaksimalkan apa yang menjadi kelebihannya.

Demikianlah 7 Cara Belajar Siswa Yang Berprestasi yang bisa anda coba tiru dan terapkan pada diri anda agar mampu dan bisa menjadi siswa yang berprestasi dan menjadi kebanggan orang tua. Dan ingat prestasi yang dicapai seseorang adalah hasil perkalian antara usaha, kesabaran dan doa maka lakukan ketiga hal tersebut agar anda bisa menjadi siswa yang berprestasi.