Monday, 6 March 2017

14 Cara Mendidik Anak Yang Baik Dan Efektif

Tags
14 Cara Mendidik Anak Yang Baik Dan Efektif_ Semua orang tua pasti menginginkan anaknya menjadi anak yang berbudi pekerti, cerdas dan menjadi kebanggaan keluarga. Oleh karena itu terkadang kita menemukan orang tua yang berupaya semaksimal mungkin dalam mendidik anaknya, mereka rela mengeluarkan biaya yang tak sedikit agar kelak anaknya bisa menjadi anak pintar, cerdas berakhlak dan berbakti kepada orang tua.

13 Cara Mendidik Anak Yang Baik Dan Efektif

Mendidik anak adalah tugas dan tanggung jawab orang tua, tugas dan peranan orang tua sendiri dalam mendidik anak sangat fundamental karena lingkungan keluarga merupakan tempat dimana anak akan belajar banyak hal. Maka tak salah jika ada ungkapan "buah tidak jauh jatuh dari pohonnya" Ungkapan tersebut menyiratkan bahwa sikap, perilaku seorang anak tidak akan jauh dari sikap dan pribadi kedua orang tuanya. Mengapa hal demikian bisa terjadi? Karena lingkungan keluarga adalah lingkungan pertama yang anak tempati untuk belajar menstimulasi dan mengasimilasi hal-hal yang dia lihat dalam keluarganya.

Namun sebagian orang tua karena kecintaannya kepada buah hati, memperlakukan anak secara berlebihan seperti tidak ingin anaknya kesulitan, memberi kenyamanan, memanjakan anak dan menuruti semua yang anak inginkan. Sering kita mendengar ungkapan "biarkanlah saya sebagai orang tua yang kesusahan asalkan anak saya tidak merasakan hal yang sama". Ungkapan tersebut memang ada benarnya tapi jika terlalu memperlakukan anak secara berlebihan justru akan memberi dampak yang kurang baik dalam perkembangan anak. Jadi bagaimana baiknya cara mendidik anak yang tepat? berikut ulasannya

14 Cara Mendidik Anak Yang Baik Dan Efektif

1. Biarkan anak bereksplorasi dan menggali kemapuannya.
Hal yang menjadi kendala besar sehingga tumbuh kembang anak menjadi tidak maksimal adalah kebiasaan orang tua terlalu membatasi anaknya. Maka dari itu biarkan anak anda bereksplorasi dan menggali kemampuannya, biarkan mereka melakukan hal-hal yang baru, hal-hal yang menantang, hal-hal yang menguji kesabaran asalkan hal yang dilakukan anak masih bersifat positif dan bernilai edukatif.

Dengan memiliki kebebasan untuk berkreasi dan bereksplorasi anak bisa menemukan kemampuannya yang menjadi kelebihan pada dirinya (baka dan minat) tugas orang tua menfasilitasi, mengsupport agar bakat dan minat anak bisa maksimal.

2. Mendidik anak menjadi pribadi mandiri dan bertanggung jawab
Sebagian orang tua memiliki rasa kahwatir yang berlebihan kepada anaknya sehingga cukup membatasi sikap dan tingkah laku anak padahal hal tersebut justru kurang baik untuk perkembangan mental (psikis) dan pertumbuhan anak. Anak yang selalu dibatasi untuk melakukan berbagai hal justru bisa tumbuh menjadi anak yang tidak mandiri dan selalu bergantung kepada orang lain.

Oleh karena itu sebaiknya anak diajarkan bagaimana bersikap secara mandiri dan bertanggung jawab sejak dini, tidak ada salahnya memberi anak anda kepercayaan untuk melakukan hal yang bisa ia lakukan. Contohnya:  biarkan anak sendiri menyiapkan perlengkapan sekolah ketika, biarkan anak yang belajar memakai baju sendiri biarkan anak sendiri yang memasang sepatu dan mengikat tali sepatunya dan beberapa kegiatan sehari-hari lainnya yang bisa menumbuhkan sikap mandiri dan tanggung jawab anak, sedangkan tugas dan peranan orang tua adalah mengawasi dan mengarahkan anak.

3. Menumbuhkan rasa ingin tahu anak
Pernahkan kita melihat anak yang ketika ayah dan ibunya melakukan sesuatu atau membawa sesuatu lantas anak tersebut bertanya " apa itu ayah/ibu? untuk apa itu ibu?" usia kanak-kanak merupakan fase dimana anak ingin mengetahui banyak hal apalagi jika hal tersbut merupakan sesuatu yang baru baginya.

Oleh karena itu pupuklah rasa ingin tahu anak anda, jika anak anda bertanya tentang sesuatu misalnya "apa itu ibu/ayah?" anda bisa menjawab "Coba tebak ini apa" dengan melakukan pertanyaan balik anak akan semakin penasaran dan ingin segera mengatahui hal tersebut. Hal yang biasanya sulit untuk diketahui maka juga akan sulit untuk dilupakan sehingga apa yang susah payah anak untuk ketahui akan menjadi pengalaman yang bermakna dan berbekas dalam khazanah pengetahuan anak.

4. Mengajarkan anak bagaimana hidup susah dan belajar berbagi
Sebagian orang tua sangat tidak ingin melihat anaknya merasa kesusahan bahkan karena kecintaan orang tua kepada anakknya mereka lebih memilih untuk merasakan sendiri bagaimana hidup susah asalkan anaknya tidak merasakan hal yang sama, persepsi tersebut sebenarnya cukup keliru.

Walapupun anda merupakan keluarga yang mapan dan berkecukupan ataupun memang keluarga anda hidup dalam kondisi ekonomi yang pas-pasan maka jangan terlalu memanjakan anak anda, sebaiknya ajakrkanlah anak anda bagaimana rasanya hidup dalam kondisi kekurangan.

Apa tujuannya? tujuannya ialah ketika anak memahami bagaimana rasanya hidup dalam keterbatasan mereka akan belajar untuk lebih menghargai apa yang dia miliki dan akan memunculkan rasa simpati dalam diri anak kepada orang yang benar-benar memiliki keterbatasan dalam hidupnya, sehingga anak akan menjadi pribadi yang suka berbagi kepada orang yang tidak seberuntung dirinya karena ia pernah merasakan hidup dalam kesusahan.

5. Mengapresiasi pencapaian anak (reward)
Berapa banyak dari orang tua yang ketika anaknya melakukan suatu kebaikan, meraih prestasi mereka bersifat biasa-biasa saja akan tetapi ketika anak mereka melakukan kesalahan atau keburukan mereka dengan cepatnya menghakimi dan memaki anak tersebut.

Apakah hal tersebut adil bagi anak? jika dipikir secara nalar maka hal tersebut sangat tidak adil. Maka dari itu upayakan untuk mengapresiasi kebaikan, pencapaian yang dilakukan anak meskipun hal tersebut terbilang sebagai hal kecil.

Jika anda sebagai orang tua senantiasi mengapresiasi hal yang baik dilakukan seperti ketika anak berkata jujur, berani mencoba, bertanggung jawab, juara kelas, juara lomba maka akan menjadi penyemangat tersendiri bagi anak untuk melakukan hal yang lebih baik lagi dan jika anda senantiasa menghargai hal kecil yang dilakukan anak bukan tidak mungkin suatu saat anak anda akan mepersembahkan pencapaian luar biasa yang akan membuat anda menjadi tercengang dan bangga memiliki anak tersebut.

6. Memberi tantangan kepada anak
Agar sikap pekerja keras dan pantang menyerah muncul dalam pribadi anak, anda bisa memberi tantangan kepada anak anda; misalkan saja anda memberi tantangan anak anda jika dia berhasil juara kelas anda akan membelikan mainan (benda yang paling dia sukai) dengan begitu anak akan belajar dengan giat, bekerja keras, pantang menyerah agar dia bisa menyelesaikan tantangan yang diberikan kepadanya dan dengan itu dia akan mendapatkan benda yang menjadi keiginannya.

7. Memberi hukuman (edukatif phunisment)
Sebagian orang tua ketika ananknya melakukan kesalahan atu melakukan perbuatan yang kurang baik, mereka enggang untuk memberi hukuman atau malah sebaliknya mereka justru memberi hukuman yang berisfat fisik dan psikis (memukul, menendang, memaki-maki dan menghardik).

Yakin dan percaya bahwa hukuman yang demikian justru tidak akan membuat anak lebih baik dan justru memunculkan malasah lain (hubungan orang tua dan anak menjadi renggang, muncul kebencian dalam diri anak dll).

Jadi hukuman seperti apa yang sebaiknya diberikan kepada anak ketika melakukan hal yang tidak baik? anda bisa memberi hukuman yang besifat mendidik seperti dihukum untuk menghafal perkalian, membersihkan tempat tidurnya, menyapu di rumah, menjaga adik dan lain-lain. Selain membuat anak jerah untuk melakukannya juga akan memberi sisi pembelajaran bagi anak.

8. Biarkan anak berpendapat dan mengambil keputusan sendiri
Seberapa sering anda memberi kesempatan kepada anak anda untuk mengeluarkan pendapatnya tentang suatu hal atau seberapa sering anda memberikan keleluasan kepada anak anda untuk menentukann pilihannya?

Mungkin hal tersebut jarang kita lakukan padahal keberanian untuk berpendapat dan membuat keputusan sendiri adalah cikal bakal yang akan membentuk anak menjadi pribadi yang berani, mandiri dan bertanggung jawab.

Oleh karena itu berikanlah anak anda kesempatan untuk mengeluarkan pendapatnya dan menetukan keputusannya. contoh ketika anak akan membeli baju " anda bisa menanyakan kepada anak anda mana baju yang menurutnya bagus dan biarkan dia memilih sendiri baju yang ia sukai tapi dengan catatan orang tua harus memberi arahan dan dampingan kepada anak.

9. Ajarkan anak petingnya arti kejujuran.
Kejujuran memiliki nilai yang tak terukur sehingga ada ungkapan yang mengatakan "kejujuran adalah mata uang yang berlaku diman saja". Maka dari itu sangat penting mengajarkan dan menanmkan sikap jujur dalam diri anak, ajarkanlah anak anda untuk bersikap jujur walaupun kejujuran itu kadang pahit dan menyudutkannya.

Apabila sikak jujur telah tertanan dalam hati anak maka kelak tersebut bisa tumbuh menjadi pribadi yang disenangi, dihargai dan selalu mendapatk kepercayaan dari orang lain.

10. Mendidik anak untuk menjadi anak yang sosialis
Setiap orang saling membutuhkan satu sama lain maka dari itu jadi jangan pernah menjadi pribadi yang egois dan hanya mementingkan diri sendiri "Mungkin hal tersebut bisa menjadi nasehat bagi anak anda tentang bagaimana pentingnya membangun hubungan sosial yang baik di masyarakat".

Agar anak anak anda bisa menjadi pribadi sosialis, bisa dengan mengajaknya jalan-jalan dilingkungan sekitar dan beriterkasi dengan masyarakat, melihat kesulitan orang lain, membantu orang lain yang membutuhkan dan dengan terbiasa melakukan interaksi dengan masyarakat dalam ranah yang positif hal tersebut bisa menumbuhkan jiwa sosial dalam diri anak.

Anda juga bisa membiarkan anak anda bermain dengan anak seusiannya dengan itu mereka akan belajar bergaul, saling memahami satu sama lain, menumbuhkan rasa persaudaraan, belajar bekerjasama.

11. Sesekali ajak anak anda bermain di alam terbuka
Pendidikan alam terbuka juga sangat penting untuk anak, maka dari ajaklah anak anda sesekali berlibur, bertamasya, camping dan rekreasi dengan begitu anak anda bisa merasakan indahnya alam dengan itu pikiran anak menjadi lebih terbuka dan memahami betapa indahnya alam ini.

12. Menjadi contoh teladan bagi anak.
Jika anda menginginkan anak anda menjadi pribadi yang baik maka terlebih dahulu sebagai orang tua anda-lah yang mesti memperbaiki segala perilaku dan tingkah laku dalam bersikap. Orang tua adalah contoh bagi anaknya maka berikanlah/perlihaktkanlah contoh positif pada anak anda.

Jika anda tidak ingin anak anda menjadi perokok maka anda-lah yang harus terlebih dahulu berhenti merokok. Jika anda ingin anak anda menjadi pribadi yang jujur, bertanggung jawab maka terlebih dahulu anda-lah yang harus mencontohkan hal tersebut.

13. Membekali anak dengan ilmu agama yang mumpuni
Ilmu agama adalah hal yang paling penting untuk diajarkan kepada anda karena jika anak memahami agama dengan baik maka justru akan menjadi filter dan benteng untuk meminimalisir pengaruh negatif dari lingkungan dan media sosial.

Maka dari itu sebaiknya ajaklah anak anda untuk melakukan ibadah bersama, dampingin anak ketika belajar agama dan jadikanlah agama sebagai pondasi dasar keluarga anda.

14. Tunjukan sikap sayang pada anak
Sikap kasih sayang adalah hal yang harus selalu diperlihatkan kepada anak, sejatinya bukan hanya kepada anak melainkan kepada semua anggota keluarga. kasih sayang dalam diri anak bisa ditumbuhkan dengan cara pendidikan dan pengajaran yang baik dari orang tua maupun guru.

Demikianlah 14 Cara Mendidik Anak Yang Baik  Dan Efektif yang bisa anda lakukan agar anak anda tumbuh menjadi pribadi yang berkarakter, cerdas, inovatif dan berbudi pekerti luhur.

Silahkan berkomentar jika masih ada yang kurang jelas atau jika hendak memberi saran dan kritik
Admin: WA: 0852 1537 5248
EmoticonEmoticon