Sunday, 8 January 2017

3 Cara Analisis Butir Soal

Cara Analisis Butir Soal_ Analisis soal bertujuan untuk mengadakan identifikasi soal-soal yang baik, kurang baik, dan soal yang jelek. Dengan analisis soal dapat diperoleh informasi tentang kejelekan sebuah soal dan petunjuk untuk mengadakan perbaikan. 

Baca juga:

Tiga masalah yang berhubungan dengan analisis soal, yaitu taraf kesukaran, daya pembeda, dan pola jawaban soal atau pengecoh (Arikunto, 2010). namun terkadang sebagian guru belum memahami kariteria pemberian skor kepada soal-soal yang berdasarkan kategori kesukaran, daya pembeda dan pola jawaban soal, alhasil soal mudah, sedang dan sulit diberi standar skor yang sama.  

3 Cara Analisis Butir Soal

Oleh karena itu memahami cara anilisis butir soal menjadi hal yang mesti dikuasai oleh setiap guru agar pemberian soal dan skor tidak terkesang asal-asalan. jadi bagaimana cara analisis butis soal berdasarkan engkategoriannya? berikut ulasan cara analisis butir soal.
  
3 Cara Analisis Butir Soal
1. Berdasarkan Taraf Kesukaran
Tingkat kesukaran (difficulty level) suatu butir soal didefinisikan sebagai proporsi atau persentase subjek yang menjawab butir tes tertentu dengan benar. Sedangkan angka yang menunjukkan sukar atau mudahnya suatu butir soal dinamakan indeks kesukaran yang dilambangkan dengan p, nilai p ini terletak antara 0 dan 1. Berbicara tentang karakteristik butir soal berdasarkan teori klasik, maka yang perlu kita pahami dan perhatikan yaitu adanya butir soal dan peserta tes (testee). Bisa saja terjadi bahwa suatu butir tes dianggap mudah oleh kelompok siswa kelas A misalnya, tetapi pada kelompok siswa kelas B butir tes tersebut dianggap sulit. Jadi, berdasarkan teori ini, analisis tingkat kesukaran soal tidak lepas dari butir soal dan testee. Biasanya, testee dapat digolongkan menjadi beberapa kelompok, misalnya, kelompok testee yang memiliki skor tinggi, skor sedang, dan skor rendah (jika kita bermaksud membagi mereka dalam tiga kelompok). Tetapi jika kita bermaksud menbagi mereka dalam dua kelompok, maka ada kelompok testee yang memiliki skor tinggi dan memiliki skor rendah. Begitu juga dengan butir soal, ada butir soal yang dapat dijawab oleh semua testee, ada juga butir soal yang dijawab oleh sebagian, dan ada yang tidak dapat dijawab oleh semua testee (Mansyur, dkk., 2009). Lebih lanjut menurut Sukiman (2012) kriteria yang digunakan untuk menentukan jenis tingkat kesukaran soal adalah sebagai berikut:
 Tabel 2.2  Kriteria Indeks Tingkat Kesukaran Soal
Indeks Tingkat kesukaran
Kategori
0,00 – 0,30
Soal tergolong sukar
0,31 – 0,70
Soal tergolong sedang
0,71 – 1,00
Soal tergolong mudah
Sumber: Sukiman, 2012
2. Berdasarkan Daya Pembeda
Daya pembeda soal adalah kemampuan sesuatu soal untuk membedakan antara siswa yang pandai (berkemampuan tinggi) dengan siswa yang bodoh (berkemampuan rendah). Menurut Sukiman (2012) memberikan kriteria daya beda soal sebagai berikut:
            Tabel 2.3  Kriteria Indeks Daya Beda Soal
Indeks Daya Beda
Kategori
Tanda negatif
Tidak ada daya beda
< 0,20
Daya beda lemah
0,20 – 0,39
Daya beda cukup
0,40 – 0,69
Daya beda baik
0,70 – 1,00
Daya beda baik sekali
Sumber: Sukiman, 2012
3. Berdasarkan Pola Jawaban Soal (Distractor / Pengecoh)
Dari pola jawaban soal dapat ditentukan apakah pengecoh (distractor) berfungsi sebagai pengecoh dengan baik atau tidak. Pengecoh yang tidak dipilih sama sekali oleh testee berarti bahwa pengecoh itu jelek. Sebaliknya sebuah distraktor (pengecoh) dapat dikatakan berfungsi dengan baik apabila distraktor tersebut mempunyai daya tarik yang besar bagi pengikut-pengikut tes yang kurang memahami konsep atau kurang menguasai bahan. Sesuatu distraktor dapat diperlakukan dengan 3 cara, yaitu: (1) diterima, karena sudah baik, (2) ditolak karena tidak baik, (3) ditulis kembali, karena kurang baik. Kekurangannya mungkin hanya terletak pada rumusan kalimatnya sehingga hanya perlu ditulis kembali, dengan perubahan seperlunya. Menulis soal adalah suatu pekerjaan yang sulit, sehingga apabila masih dapat diperbaiki, sebaiknya diperbaiki saja, tidak dibuang (Arikunto, 2010). Pengecoh dikatakan berfungsi efektif apabila paling tidak ada siswa yang terkecoh memilih (Purwanto, 2013).

Demikianlah artikel tentang 3 Cara Analisis Butir Soal yang bisa ibu atau bapak guru coba praktikan agar kualitas soal yang dibuat bisa maksimal dan mampu mengukur kemampuan siswa dengan tepat .

Silahkan berkomentar jika masih ada yang kurang jelas atau jika hendak memberi saran dan kritik
Admin: WA: 0852 1537 5248
EmoticonEmoticon