Wednesday, 4 May 2016

MODEL PEMBELAJARAN TIME TOKEN

A. Pengertian Model Pembelajaran Time Token 
MenurutJulie; model pembelajaran adalah suatu kegiatan yang dilakukan guru untuk membelajarkan siswa sesuai dengan cara-gaya belajar mereka sehingga tujuan pembelajaran dapat dicapai dengan optimal pada berbagai model pembelajaran. Berdasarkan defenisi tersebut dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran adalah salah satu cara yang ditempuh untuk mencapai tujuan dari proses menyajikan bahan pelajaran untuk memperoleh perubahan perilaku secara keseluruhan.

Nurfaih, Siti; mengemukakan bahwa model pembelajaran Time Token merupakan tipe dari pendekatan struktural dari beberapa model pembelajaran kooperatif, untuk melibatkan lebih banyak siswa dalam menelaah materi yang tecakup dalam suatu pelajaran dan mengecek pemahaman mereka terhadap isi pelajaran tersebut. Sejalan dengan itu Syarif Fauzan mengemukakan bahwa model pembelajaran Time Token merupakan salah satu contoh kecil dari penerapan pembelajaran yang demokratis di sekolah. Proses pembelajaran yang demokratis adalah proses belajar yang menempatkan siswa sebagai subyek. Mereka harus mengalami sebuah perubahan ke arah yang lebih positif. Dari yang tidak bisa menjadi bisa, dari tidak paham menjadi paham, dan dari tidak tahu menjadi tahu. Di sepanjang proses belajar itu, aktivitas siswa menjadi titik perhatian utama. Dengan kata lain mereka selalu dilibatkan secara aktif. Guru dapat berperan untuk mengajak siswa mencari solusi bersama terhadap permaslahan yang ditemui.

Dari pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran  Time Token adalah suatu model pegajaran guru dengan menggunakan pembelajaran secara kooperatif yang secara tekniknya dapat membantu siswanya belajar di setiap mata pelajaran dimana siswa bekerja dalam kelompok-kelompok kecil, saling membantu belajar satu sama lainya dengan beranggotakan 2-6 siswa atau lebih dengan memberikan kupon bicara pada siswa di masing-masing kelompok, patokan bicara disini adalah bicara sesuai dengan materi yang dibahas atau mempresentasikan materi, bukan bicara yang asal-asalan yang tidak ada hubungannya dengan materi. Kemudian secara acak guru menunjuk salah satu dari kelompok untuk menjawab pertanyaan atau mempresentasikan di depan kelas, dengan menggunakan kupon bicara tersebut. Dengan demikian Model ini digunakan untuk melatih dan mengembangkan keterampilan sosial agar siswa tidak mendominasi pembicaraan atau diam sama sekali, yang mampu menciptakan proses pembelajaran aktif.. 

B. Ciri-ciri Model Pembelajaran Time Token 
Nurfaih, Siti; Pembelajaran yang menggunakan model pembelajaran Time Token dapat memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 
1)   Siswa bekerja dalam kelompok secara kooperatif untuk menuntaskan materi belajarnya 
2)   Kelompok dibentuk dari siswa yang memiliki kemampuan tinggi, sedang dan rendah 
3)   Membagi tugas dan tanggung jawab bersama 
4)   Penghargaan lebih berorientasi kelompok ketimbang individu, dan 
5)   Pemberian kupon bicara pada setiap siswa.

Berdasarkan kutipan di atas, maka suatu pembelajaran yang menggunakan model pembelajaran Time Token ditunjukkan dengan adanya pembagian kelas menjadi kelompok-kelompok kecil. Dalam kelompok-kelompok tersebut terdapat keragaman pada aspek kemampuan akademik, sehingga siswa dengan daya serap terhadap materi yang rendah dapat dibantu oleh temannya yang lebih menguasai. Pemberian kupon pada siswa di setiap kelompok, dengan secara acak guru menyuruh salah satu kelompok untuk menjawab pertanyaan dari guru tersebut. Ini memungkinkan siswa dapat siap semua, dan dapat melakukan diskusi dengan sugguh-sungguh. Kelompok-kelompok kecil tersebut juga harus benar-benar melakukan aktivitas belajar secara kooperatif yang berarti siswa tidak menuntaskan suatu materi dengan belajar individu melainkan belajar bersama, saling membantu, dan bertukar pikiran dengan siswa lainnya.

C.Langkah-langkah Kegiatan Model Pembelajaran Time Token 
Tanirebja, Tukiran dkk (2011: 43) mengurai Langkah-langkah pelaksanaan model pembelajaran Time Token sebagai berikut : 
1)   Kondisikan kelas untuk melaksanakan diskusi (cooperative learning) 
2)   Tiap siswa diberi kupon berbicara dengan waktu ± 30 detik. Tiap siswa diberi sejumlah nilai sesuai waktu yang digunakan, 
3)   Bila telah selesai bicara kupon yang dipegang siswa diserahkan kepada guru. Setiap bebicara satu kupon 
4)   Siswa yang telah habis kuponnya tak boleh bicara lagi. Yang masih pegang kupon harus bicara sampai kuponnya habis, 
5)    Dan seterusnya.

Berdasarkan uraian di atas, maka secara garis besar langkah pembelajaran model Time Token , yaitu guru memberi sejumlah kupon berbicara dengan waktu ± 30 detik per kupon pada tiap siswa. Sebelum berbicara, siswa menyerahkan kupon terlebih dahulu pada guru. Setiap tampil berbicara satu kupon. Siswa dapat tampil lagi setelah bergiliran dengan siswa lainnya. Siswa yang telah habis kuponnya tak boleh bicara lagi. Siswa yang masih memegang kupon harus bicara sampai semua kuponnya habis.

D. Kelebihan dan Kelemahan Model Pembelajaran Time Token 
1)   Kelebihan Model Pembelajaran Time Token 
Syarif,Fauzan; merumuskan kelebihan model pembelajaran Time Token sebagai berikut : 
a) Mendorong siswa untuk meningkatkan inisiatif dan partisipasinya, 
b) Siswa tidak mendominasi pembicaraan  atau diam saja 
c) Siswa menjadi aktif dalam kegiatan pembelajaran 
d) Meningkatkan kemampuan siswa dalam berkomunikasi (aspek bebicara) 
e) Melatih siswa untuk mengungkapkan pendapatnya 
f) Menumbuhkan kebiasaan pada siswa untuk saling mendengarkan, berbagi, memberikan masukan dan keterbukaan terhadap kritik. 
g) Mengajarkan siswa untuk menghargai pendapat orang lain 
h) Guru dapat berperan untuk mengajak siswa mencari solusi bersama terhadap permasalahan yang ditemui. 
i) Tidak memerlukan banyak media pembelajaran. 
2)   Kelemahan Model pembelajaran Time Token 
Disamping memiliki kelebihan, model pembelajaran Time Token juga memiliki kekurangan atau kelemahan, sebagaimana yang diformulasikan oleh Syarif,Fauzan  yaitu sebagai berikut : 
a) Hanya dapat digunakan untuk mata pelajaran tertentu saja 
b) Tidak bisa digunakan pada kelas yang jumlah siswanya banyak 
c)Memerlukan banyak waktu untuk persiapan dan dalam proses pembelajran, karena semua siswa harus berbicara satu persatu sesuai jumlah kupon yang dimiliknya. 
d) Siswa yang aktif bicara bisa mendominasi dalam kegiatan pembelajaran.
MODEL PEMBELAJARAN TIME TOKEN

1 comments so far

Silahkan berkomentar jika masih ada yang kurang jelas atau jika hendak memberi saran dan kritik
Admin: WA: 0852 1537 5248
EmoticonEmoticon